header

Blog ini akan menampilkan kisah-kisah taubat yang diterima dari pembaca-pembaca melalui email, pengalaman penulis, dan lain-lain. Apa yang diceritakan adalah benar, cuma nama dan tempat dirahasiakan. Jika pembaca lain memiliki kisah-kisah taubat yang menarik, bisa dibagi bersama dengan pembaca lain untuk dijadikan panduan hidup.

Thursday, December 30, 2010

Bila Isteriku Curang (Bila Suami Menangis....)



Kisah ini saya dapat dari salah satu blog semasa melawati blog teman2. Ceritanya agak menarik dan agak lucah, namun untuk tujuan dakwah, saya telah sunting supaya ianya boleh dibaca oleh semua golongan. Ambillah iktibarnya......

Petikan ini bermula.....

Kepada sekalian pembaca, khususnya kaum suami. Bacalah kisah hidup saya untuk dijadikan sebagai peringatan. Sebelum itu biar saya terangkan background saya sebagai pengenalan. Saya bekerja sebagai seorang ketua eksekutif di sebuah syarikat swasta. Isteri saya bekerja sebagai juru audit di sebuah syarikat swasta juga. Kami mempunyai seorang anak perempuan yang kini berumur 13 tahun, wajahnya secantik ibunya dan hidungnya matanya dan pipinya mirip saya. Dialah buah hati saya dunia dan akhirat.

Semuanya terjadi pada dua tahun lepas selepas hari raya haji. Saya perhatikan sikap isteri saya tak macam biasa. Dah lebih 10 tahun kami bersama takkan saya tak dapat kesan perubahan sikapnya. Mana tidaknya, kadangkala saya sembunyi-sembunyi perhatikan tingkah lakunya. Saya lihat dia semakin gemar membawa handphonenya ke mana-mana walau ke bilik air. Saya cuba nak mintak dan nak lihat handphonenya tetapi berjuta alasan yang dia berikan. Dalam fikiran saya dah terfikir macam-macam. Saya cuba selami apa yang dia alami tetapi gagal. Nampak seperti dia menyembunyikan sesuatu dan layanannya juga tidak seperti dulu.

Kalau dulu, bila saya buat lawak, pasti dia yang akan ketawa dahulu walau pun cerita yang saya nak ceritakan belum habis lagi, tapi kini, setakat ketawa kecil untuk ambil hati saya. Itu baru soal sosial, belum lagi soal atas katil. Kalau dalam sebulan tu, dalam 5 kali yang saya minta cuma sekali yang saya dapat. Itu pun rasa macam buat dengan patung. Kalau dulu, bila saya mintak 5 kali, 8 kali pun dia sanggup walaupun dia sampai susah nak bangun pagi tapi sekarang nyata berbeza.

Sampailah satu hari, mungkin tuhan kabulkan setiap doa saya dalam solat supaya diberi petunjuk dalam menghadapi situasi macam ini. Isteri saya pergi mandi dan tertinggal handphonenya dalam laci di dalam bilik. Saya yang sedang bersiap nak pergi kerja terdengar handphonenya berbunyi mesej diterima. Terus saya buka laci dan capai handphonenya dan buka peti mesejnya. Tiada nama yang terpapar, cuma nombor sahaja. Saya cepat-cepat catat nombor handphone yang tertera ke dalam organizer. Kemudian saya baca isi mesejnya. Kesangsian saya mula memuncak bila terbaca mesejnya. Ianya berbunyi begini. "Lepas kerja tunggu kat tempat biasa". Hati saya mula bergelora dan fikiran mula bercelaru.

Tapi saya tahankan dan cepat-cepat padam mesej tu dan letakkan kembali handphone tu di tempatnya. Perlahan-lahan saya keluar dari bilik dan bersarapan. Semasa saya bersarapan isteri saya siap mandi dan kemudian dia bersarapan bersama-sama saya. Saya cuba tahankan perasaan saya ketika itu dan buat macam tidak ada apa-apa yang berlaku. Kemudian kami pergi kerja menaiki kereta masing-masing. Sebelum itu, saya bawa bersama view cam untuk digunakan sebagai pengumpul bukti. Anak saya bertanya kenapa saya membawa view cam ketika saya menghantarnya ke sekolah. Saya terpaksa berbohong kepadanya dengan mengatakan bahawa saya perlukannya untuk merakam aktiviti syarikat.

Pada waktu petang, waktu yang dinantikan telah tiba. Saya menantikan kelibat isteri saya selepas waktu kerja dengan menunggu di sekitar hadapan pejabatnya di dalam kereta yang saya pinjam dari rakan. Saya tidak boleh gunakan kereta saya, takut isteri saya perasan. Sebelum itu, saya telefon rumah saya untuk pastikan anak saya selamat pulang dari sekolah, orang gaji saya memberitahu anak saya sedang membuat kerja sekolah. Sejuk hati saya mendengar berita itu. Tetapi hati saya bergelora kembali apabila terlihat isteri saya keluar dari pejabatnya dan terus menuju ke arah kereta yang tidak saya kenali. Nampaknya kereta tersebut telahpun menunggu isteri saya sebelum saya sampai.

Saya perhatikan kereta tersebut meninggalkan perkarangan pejabat isteri saya. Dengan berhati-hati saya ekori kereta tersebut dalam jarak yang selamat. Tiba-tiba handphone saya berdering, rupanya isteri saya telefon saya. Saya pelik, adakah dia dapat menghidu perbuatan saya. Saya jawab panggilannya dan hati saya hancur apabila dia memberitahu bahawa pada hari itu dia balik lewat dan ada meeting katanya. Bila saya tanya dia berada di mana, dia kata sedang bekerja di pejabat. Sungguh pilu hati saya melihat isteri saya berbohong di hadapan saya sendiri.

Saya kuatkan semangat ingin membongkar apa sebenarnya yang terjadi dengan isteri saya. Saya ekori hingga ke sebuah restoran yang terkenal. Saya lihat isteri saya keluar dari kereta dan menuju ke restoran berkenaan bersama seorang lelaki yang saya rasa jauh lebih muda dari isteri saya. Mereka kemudiannya masuk dan saya nampak mereka memilih meja makan yang memudahkan untuk saya memerhatikan mereka. Hampir 3 jam saya lihat kemesraan mereka berdua. Kadangkala saya nampak lelaki itu seperti membetulkan tudung isteri saya dan mereka kadangkala ketawa kecil. Entah apa yang mereka bualkan saya pun tidak tahu. Berdosa saya pada hari itu kerana telah meninggalkan solat Asar dan Maghrib semata-mata mencari kebenaran.

Saya menunggu di dalam kereta sampai lenguh seluruh badan saya. Sekali sekala saya rakam perbuatan mereka di dalam view cam. Setelah sekian lama menanti, akhirnya mereka keluar dari restoran dan menuju ke arah kereta tadi. Saya rakam segala perbuatan mereka. Kemudian mereka bergerak menuju ke arah yang saya tidak pasti. Saya ekori lagi hinggalah saya tahu kemana tujuan mereka. Mereka kembali ke pejabat isteri saya tetapi melalui lorong belakang yang gelap dan sempit itu. Saya tidak dapat ikut kerana takut mereka sedar akibat lampu yang saya pasang. Saya akhirnya mengambil keputusan untuk berjalan menyusup dan menyelinap ke tempat-tempat yang tersembunyi untuk saya merakam perbuatan mereka di dalam kereta di tempat yang gelap itu setelah saya meletakkan kereta di tempat yang sesuai.

Suasana di tempat itu amat gelap. Yang kedengaran hanya deruman bunyi kereta lelaki tadi yang tidak dimatikan enjinnya. Saya cari tempat yang sesuai dan tersembunyi agar tidak disedari mereka. Saya cuba zoom view cam tetapi tidak nampak apa-apa kerana gelap. Kemudian saya hidupkan fungsi tangkapan gambar dalam gelap yang mana saya dapat lihat setiap sesuatu walaupun dalam keadaan yang amat gelap melalui view cam saya.

Saya amat terkejut bila mendapati mereka sedang berzina.

Hati saya hancur lulur pada ketika itu. Saya sedar, syaitan mula berbisik menyuruh saya menamatkan sahaja riwayat kedua-dua makhluk yang sedang berzina itu disitu juga, tetapi saya tetap bersabar dan terus merakam setiap perbuatan mereka. Saya sedar, tuhan menyebelahi saya.

Kemudian saya lihat lelaki itu seperti menggigil sambil menekan tubuhnya kepada isteri saya serapat-rapatnya diikuti isteri saya yang memeluknya dengan erat. Kemudian lelaki itu bangun dan duduk kembali ke tempat duduknya dan kelihatan seperti kepenatan. Kemudian saya lihat isteri saya merapatkan tubuhnya ke dada lelaki itu dan mereka berdakapan. Kebencian saya meluap-luap. Terus saya padamkan view cam dan dengan berhati-hati saya berjalan kembali ke kereta. Saya sampai di rumah selepas memulangkan kembali kereta rakan saya dan memandu kereta saya pulang. Saya lihat kereta isteri saya masih lagi tidak ada di garaj. Bermakna dia belum balik lagi. Saya masuk rumah, mandi dan solat. Dalam solat saya menangis dan berserah kepada Allah untuk menegakkan jalan bengkang bengkok yang dicipta oleh isteri saya itu. Kemudian saya pergi ke bilik anak saya. Saya lihat anak saya sedang lena tidur. Sekali lagi saya menangis melihat anak saya yang tidak berdosa itu. Pada ketika itu saya terfikir, apakah dosa saya sehingga begini hebat dugaan tuhan kepada saya.

Kedengaran bunyi kereta isteri saya tiba di garaj. Saya lantas keluar dari bilik anak saya dan menuju ke pintu untuk membukakan pintu supaya isteri mudah masuk ke dalam. Isteri saya terkejut melihat saya masih belum tidur. Dia cuma tersenyum dan mengatakan banyak perkara-perkara berbangkit ketika mesyuarat yang membuatkan dia pulang lewat. Dalam hati saya bergetus sendirian, perempuan laknat. Berani kau menipu hidup aku dan anak aku. Tetapi saya menyembunyikan perasaan itu dengan tersenyum dan saya lihat pakaian dan tudungnya tidak ada yang tidak kena. Semuanya rapi seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Dasar perempuan jalang, tahu sahaja menyembunyikan tahi yang diberakkan di tengah jalan tadi. Dan pada malam itu saya biarkan isteri saya tidur sendirian. Saya tidur menemankan anak saya di dalam bilik anak saya walau pun pada malam itu, selepas isteri saya mandi, dia minta disetubuhi. Saya beri alasan saya penat, sedangkan saya tahu niatnya, untuk menyembunyikan angkara perbuatannya tadi. Manalah tahu jika ianya membuahkan hasil, sekurang-kurangnya dia dapat meyakinkan bahawa hasil itu adalah dari benih saya. Sudahlah, saya dah menjangkakan semua kemungkinan dan muslihat itu setelah melihat apa yang dia lakukan tadi.

Pada keesokkannya, hari sabtu. Saya dan isteri tidak bekerja. Saya ambil kesempatan itu untuk memasukkan apa yang saya rakamkan malam tadi ke dalam CD menggunakan laptop saya secara sembunyi-sembunyi. Saya lakukannya di dalam kereta agar tidak diketahui oleh sesiapa. Kemudian, pada sebelah petangnya saya berbincang bersama isteri saya berdua di dalam bilik. Saya bertanyakan adakah dia sudi jika saya menceraikannya jika dia sudah mempunyai lelaki yang lebih baik dari saya.

Dia menyangkal kata-kata saya dengan mengatakan saya kuat cemburu dan dia meyakinkan saya bahawa tiada insan lain dalam hidupnya melainkan saya sorang. Kemudian saya katakan kepadanya, bagaimana jika saya ada bukti yang menunjukkan bahawa dia berbohong. Pada ketika itu air muka isteri saya mula berubah. Tetapi dia sengaja mengalihkan cerita. Saya yang sudah tidak dapat bersabar terus mengarahkannya mengemas pakaian dan memberitahu bahawa kami akan pulang ke rumah ibu bapanya pada hari itu juga. Isteri saya terkejut dengan tindakan saya. Kemudian dia mula menanyakan berbagai soalan.

Dari nada suaranya saya tahu, dia sedang dalam keresahan. Dia takut saya dapat menghidu perbuatannya. Saya terpaksa meninggikan suara akibat terdorong rasa marah yang teramat sangat. Tak pernah saya bersikap sebegitu selepas kawin cuma pada hari bersejarah itulah saya bertukar rupa sebentar. Kemudian saya meminta anak saya mengemas pakaiannya dan memberitahu bahawa kami akan pulang ke kampung. Bukan main gembira anak saya, dapat berjumpa atuk dan neneknya yang dirindui. Tetapi hati saya menjadi sebak melihat telatah anak saya. Seorang anak kecil yang mash tidak mengerti erti hidup. Anak saya seakan mengetahui hati saya. Tiba-tiba dia berhenti melompat kegirangan dan dia terus menuju kepada saya sambil bertanya kenapa dengan saya. Kenapa saya nampak sedih. Saya berkata saya letih tetapi anak saya kata saya tipu. Dia seboleh-boleh minta saya beritahunya kenapa perwatakan saya tidak seperti biasa. Saya menjadi teramat sebak. Seorang anak kecil menjadi terlalu prihatin dengan papanya. Mengalir air mata saya. Saya peluk anak saya, saya cium dia. Saya beritahu dia bahawa nanti bila sampai rumah atuk dia akan tahu. Anak saya hanya mengangguk dan terus masuk ke biliknya mengemas pakaian selepas diminta oleh saya.
Dalam perjalanan kami tidak banyak berbual. Saya hanya menumpukan perhatian pada jalan raya dan hilang selera saya untuk berbual bersama isteri. Isteri saya tidak habis-habis bertanyakan kenapa saya membisu dan tidak banyak bercakap. Tetapi saya hanya diam. Cuma celoteh anak saya yang membuatkan saya kadang-kadang tertawa kecil.

Sampai di rumah mertua saya, mereka sungguh gembira melihat anak, menantu dan cucunya pulang. Terasa seperti tidak sampai hati untuk saya meluahkan apa yang terbuku di hati saya kepada mereka. Sehinggalah pada keesokkannya, selepas solat zohor saya meminta kedua-dua mertua saya dan isteri saya duduk di ruang tamu untuk membincangkan satu perkara. Isteri saya kelihatan tenang dan saya tahu, itu hanyalah luaran sahaja, sedangkan hatinya lebih berkecamuk dari apa yang saya alami sekarang.

Saya suruh anak saya masuk ke bilik mak usunya bermain komputer bersama mak usunya. Kemudian bapa mertua saya bertanya, apakah hajat sebenarnya saya memanggil mereka. Apakah perkara yang hendak dibincangkan. Saya seperti hendak menangis ketika saya bertanyakan kepada mereka, apakah pendapat mereka jika saya pulangkan kembali isteri saya kepada mereka.

Mereka terkejut, begitu juga isteri saya. Kemudian mereka bertanya, apakah salah anak mereka sehingga saya ingin mengambil keputusan sebegitu rupa. Begitu berat saya hendak meluahkan. Saya terdiam tidak terkata. Setelah berkali-kali dihujani soalan kenapa dan mengapa, akhirnya saya mengatakan bahawa isteri saya sudah ada yang lain dan telah pun berzina dengan disaksikan oleh mata saya sendiri.

Mengucap panjang mertua saya. Mereka terus bertanyakan kepada isteri saya. Isteri saya menafikan sesungguh-sungguhnya sambil memeluk ibunya. Tidak cukup dengan itu, isteri saya terus mengatakan bahawa saya kuat cemburu dan mengatakan dia memang selalu pulang lewat malam tetapi atas urusan tugas, bukan bermesra dengan orang lain. Mertua saya bertanyakan soalan bertalu-talu kepada saya dan isteri saya sehinggalah saya sudah tidak dapat bersabar terus saya pergi ke kereta, mengambil CD dan saya pasangkannya di VCD player yang terletak di ruang tamu.

Mertua saya mengucap tidak henti-henti setelah melihat apa yang ditayangkan dihadapan mata mereka. Rakaman kecurangan anak mereka bermain di hadapan mata mereka. Isteri saya hanya menundukkan kepala sambil menangis teresak-esak. Kemudian isteri saya bangun mendapatkan saya dan dipeluknya kaki saya sambil meraung-raung meminta ampun dan berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya itu.

Pada ketika itu, saya tidak sedar anak saya dan adik ipar saya keluar daripada bilik akibat terdengar raungan isteri saya. Mereka terus ke ruang tamu tanpa kami sedari dan mereka melihat tayangan kecurangan isteri saya. Kemudian saya terdengar suara anak saya bertanyakan kenapa mamanya memeluk lelaki lain dan bukan papanya di dalam television itu dan kenapa mamanya memberi lelaki itu memegang buah dadanya.

Saya yang menyedari anak saya berada di ruang tamu dengan pantas menutup television. Saya lihat wajah anak saya yang kehairanan akibat terlihat tayangan tersebut dan juga setelah melihat mamanya meraung-raung di kaki saya. Wajah adik ipar saya juga dalam keadaan terkejut. Tangannya menutup mulutnya dengan matanya yang terbeliak akibat terkejut setelah mengetahui perbuatan kakaknya itu. Terus sahaja dia menarik tangan anak saya masuk ke bilik. Kedua-dua mertua saya tidak dapat berkata walau sepatah kata pun.

Seminggu selepas kejadian itu, saya dan isteri saya pergi ke mahkamah syariah dan memohon perceraian. Selepas perbicaraan dan bukti-bukti yang kukuh, saya mendapat hak penjagaan anak saya. Kemudian saya meminta bekas isteri saya supaya menikah dengan lelaki yang saya nampak pada hari itu dengan disaksikan oleh hakim dan orang-orang pejabat agama.

Selepas kejadian itu, saya tinggal bersama anak saya dan sebulan sekali bekas isteri saya datang melawat anaknya. Sehinggalah selepas beberapa bulan, saya tidak nampak lagi batang hidungnya menjengok anaknya dan dari cerita yang saya dengar dari orang-orang tempat dia bertugas, selepas bekas isteri saya berkahwin dengan lelaki tersebut, dia memakan hati kerana lelaki tersebut ada hubungan sulit dengan perempuan lain. Mungkin itulah balasan Allah kepadanya. Sehinggalah pada hari raya puasa yang lalu, saya berziarah ke rumah bekas mertua saya atas desakan anak saya. Di sana saya berpeluang berjumpa dengan bekas isteri saya. Saya lihat, dirinya tidak lagi seperti dahulu. Tubuh yang dahulunya montok dan menawan kini semakin kering. Dari wajahnya saya tahu bahawa dia memang benar-benar makan hati dengan suami barunya yang dicintai dan diberahikan itu. Tapi hati saya sudah tertutup rapat untuk menerimanya lagi.

Saya lihat suami barunya agak tampan tetapi umurnya masih muda jika nak dibandingkan dengan isteri saya. Biarlah, Allah sudah pun temukan mereka berdua. Bahagia atau tidak itu bukan kerja saya, itu kerja tuhan. Yang penting, saya kini memulakan hidup baru dengan anak kesayangan saya. Dialah harta yang tidak ternilai untuk saya di dunia dan akhirat. Saya akan pastikan anak saya melalui jalan hidup yang betul agar hidupnya tidak menyimpang daripada ajaran Allah yang sebenar.

sumber
http://www.rileks.info/coollist/2008/07/aduhai-isterikukisah-kecurangan/

Tuesday, December 28, 2010

Manusia Berjubah Menyuruh Lelaki itu Memakai Cincin Emas



Ali bin Abu Talib r.a. berkata:”Rasulullah s.a.w. mengambil sutera, ia letakkan di sebelah kanannya, dan ia mengambil emas kemudian diletakkan di sebelah kirinya, lantas ia berkata: Kedua ini haram buat orang laki-laki dari umatku.”(Riwayat Ahmad, Abu Daud, Nasa’i, Ibnu Hibban dan Ibnu Majah)

Kisah ini bermula apabila kedai emasku dikunjungi sepasang suami isteri di suatu petang. Mereka menunjukkan 2 biji batu delima yang sederhana besarnya. Aku memberikan contoh-contoh cincin yang perlu mereka pilih. Ada patern kuku kambing, kuku lapan, bungkus(frame), bunga tanjung(untuk cincin wanita) dan kuku empat (mahkota). Ternyata si isteri meminta delima itu diikat dengan emas dan memilih patern mahkota. Setelah mengambil nama, ukuran jari dan deposit, urusan dengan si isteri telah selesai. Kini sang suami pula terpinga2 dalam memilih patern yang sesuai untuk patern ikatan batu delimanya. Sebagai orang pengalaman, aku mengesyorkan patern yang sesuai mengikut bentuk dan saiz batu delimanya. Setelah berbincang dengan si isteri, si suami memutuskan untuk memilih patern kerawang. Pada mulanya dia mahu mengikat batunya dengan suasa, tapi dia merubah keputusan dengan mengikat batunya dengan emas. Aku terkejut. Tapi aku cuba mengawal perasaanku. 'Bukankah lelaki dilarang memakai emas?' getus hatiku. Hatiku mula tak keruan. "Batu ini pemberian orang. Semalam, suami saya bermimpi seorang laki berjubah menyuruhnya mengikat batu ini dengan emas" terang isterinya. Si suami tersipu2. Aku ingin menyatakan yang lelaki tak boleh pakai emas, tapi lidahku kelu.... Kemudian, aku meneruskan prosedur biasa, mengambil ukuran jari dan deposit. Setelah urusan itu selesai, pasangan suami isteri itu pun pulang. Namun yang menjadi kemushkilan di dalam hatiku "siapakah gerangan lelaki berjubah yang menyuruh sang suami untuk memakai cincin emas itu? Syaitan kah? "

Nukilan
Fiza (by email)

Wednesday, December 22, 2010

Aku Doktor Buang Janin



(Sekadar gambar hiasan)

Entah mengapa sejak akhir-akhir ni aku sering memaparkan tentang masalah sosial yang sedang melanda masyarakat kita seperti kes rogol, zina, dan lain-lain. Sedih mengenangkan kenapa semua ini boleh terjadi. Kekurangan didikan ugama merupakan punca terjadinya gejala sosial ini. Entah lah... semoga paparan di blog aku ini boleh meningkatkan kesedaran pada pembaca tentang bahayanya gejala sosial terhadap ummah. Niatku untuk berdakwah. Dariku sang pencinta kebenaran.

Petikan ini bermula....................

DI sebuah bilik yang gelap-gelita saya terkapai-kapai sendirian. Saya cuba mencari-cari arah keluar daripada kegelapan malam itu. Puas mencari akhirnya saya terpandang kilauan cahaya yang datang dari sebuah katil bujang berwarna putih bersih.

Saya hampiri cahaya itu namun langkah saya terhenti kerana di hadapan saya ada seorang wanita sedang bermandikan darah duduk sambil melunjurkan kedua-dua belah kakinya. Wanita itu meratap sesuatu lantas saya tertanya-tanya.

Saya cuba memanggil, malangnya jeritan Saya tidak dihirau oleh wanita itu. Dia terus duduk sambil memerhatikan sesuatu yang berwarna kemerah-merahan.

Tiba-tiba suara tangisan wanita itu bergema memenuhi segenap ruang bilik. Saya perhatikan gerak-gerinya, dia memegang sesuatu yang janggal bentuknya. Saya perhatikan lagi, ketulan apakah yang sedang dipegang wanita itu, daging yang berkepala, ada jari-jemari yang halus dan lebih mengejutkan, daging itu juga seolah-olah berkaki.

Hati saya terus berperang, siapakah dia? Dan kenapa wanita ini berkeadaan seperti itu. Menakutkan! Saya dengar wanita itu menangis lagi kemudian meneran kesakitan.

Arrrrrggghhhh!!! Arggggghhhhhh!!!

Suaranya semakin membingit telinga ini. Berketul-ketul daging Sebesar penumbuk tersembul keluar dari celahan kangkangnya. Saya tersentak, kenapa dengan wanita ini? Sakitkah dia? Keadaannya sungguh sengsara bagai menanti saat-saat untuk mati.

Saya termuntah bila melihat wanita itu menarik satu persatu daging yang keluar daripada alat sulitnya. Macam-macam bentuk dan rupa yang keluar. Ada yang berkepala, tetapi tidak berlengan. Ada yang berkaki tetapi kepalanya terputus. Mengerikan. sungguh!

Wanita itu meratap lagi, saya turut mengalirkan air mata melihatnya sedang bertarung dengan maut. Saya mesti membantunya, keluarkan dia segera daripada kesengsaraan itu. Lalu kaki ini cuba melangkah merapati tubuh yang penuh sengsara itu.
Tetapi saya tidak mampu berganjak. Saya cuba gerakkan tangan, mahu saya capai tubuhnya. Pun demikian hajat ini tidak kesampaian. Saya tatap wajah wanita itu, rambutnya yang panjang menutupi muka membuatkan saya sukar melihat wajahnya.
Saya menjerit sekuat hati memanggilnya. Wanita tersebut langsung tidak ambil peduli.

"Hei kamu!!!" laung saya.

Peliknya wanita itu tidak sekali-kali mahu berpaling, dia masih menarik-narik daging merah yang mengerikan. Sambil menangis ketulan-ketulan itu dicampaknya. Katil yang putih itu disimbahi darah pekat, baunya yang meloyakan menusuk-nusuk hulu hati ini.

Ketika dia berpaling, saya tatap wajahnya. Wajahnya mirip saya. Rambutnya, lengannya dan bentuk tubuhnya serupa tubuh saya. Saya tertanya-tanya sendirian, kenapa saya berada di atas katil itu? Kenapa darah-darah merah itu membasahi tubuh saya? Dan kenapa daging-daging merah itu keluar dari rahim saya?

Saya cuba menarik wanita yang persis saya itu. Tapi saya tidak dapat selamatkan diri sendiri dan di saat itu tanpa disedari air mata saya mengalir. Saya menangis dan terus menangis menyaksikan diri sendiri dalam keadaan yang sungguh mengerikan.

"Tolonggggg! ! ! Tolonggggg! ! !" jerit saya cuba meminta orang datang membantu. Tapi tiada. Tiada, seorang pun yang saya lihat di dalam bilik kecil. itu. Hanya saya dan wanita yang wajahnya mirip saya yang berada di atas katil. Saya meronta-ronta, dan...

Tiba-tiba saya tersentak. Tubuh saya basah, bukan basah kerana darah, tapi peluh. Mimpi! Ah... rupa-rupanya saya bermimpi. Mimpi itu sungguh ngeri sekali.

Sepanjang malam saya menangis, takut menyelubungi seluruh inci dan ruang diri ini. Saya tidak mahu apa yang saya lihat sebentar tadi akan menjadi kenyataan. Saya takut...

Saya tidak mahu diri saya ini disakiti seperti mimpi tadi. Bukan saya yang melakukan semua itu. Bukan! Gadis-gadis muda di luar itulah yang menggugurkannya. Mereka yang bunuh janin sendiri, bukan saya. Tetapi... siapa yang melakukannya? Siapa yang menarik janin-janin itu keluar dari rahim mereka?

Saya gamam, sekali lagi perasaan takut menyelubungi diri ini. Lalu saya renung jari-jemari ini. Saya... sayalah orangnya. Sayalah yang membantu gadis-gadis itu menggugurkan bayi mereka.

Perasaan bersalah mula bersarang dalam jiwa. Saya benar-benar rasa diri ini terlalu keji atas apa yang telah dilakukanselama ini. Saya pembunuh! pembunuh!

Daging-daging kecil yang saya keluarkan dari rahim sendiri itu adalah sebahagian daripada janin-janin yang saya buang dahulu. Bukan milik saya tapi nyawa-nyawa yang tidak bersalah itu kepunyaan gadis-gadis yang datang menagih bantuan untuk membunuh anak dalam kandungan mereka.

Ya... saya bersalah! Memang sayalah yang bersalah kerana bersubahat melakukan perbuatan keji itu. Saya kejam terhadap insan yang bernama wanita. Sepatutnya saya bantu mereka, mereka kaum yang lemah sama seperti saya tapi kerana wang saya sanggup meracuni fikiran mereka. Saya suruh mereka bunuh nyawa yang tidak berdosa itu.

Saya gunakan kepakaran yang ada pada jalan yang salah, yang merosakkan gadis-gadis muda dan mentah. Betapa berdosanya saya...

Mengenang apa yang telah saya lakukan selama hampir tiga tahun, air mata saya mengalir deras. Di atas katil saya terus menangis. Saya kesal dengan yang saya lakukan selama ini. Dan saat itu wajah Azimah datang menari-nari di ruang fikiran ini. Antara ratusan gadis yang pernah datang menggugurkan janin mereka, Azimahlah yang paling saya ingat kerana gadis ini kerap datang ke klinik. Saya berdosa padanya, saya paksa gadis itu mengugurkan kandungannya.

Kata saya; "Kamu mahu bayi ini atau tidak?"

Azimah menggeleng. Wajahnya tiada langsung perasaan sedih.

"Nah... kalau begitu gugurkan saja.

Saya yakinkan gadis itu bahawa segala urusan akan selamat dan selesai, hanya mengambil masa dua jam saja. Setelah gadis itu menandatangani Surat perjanjian, saya mulakan tugas.

Jari-jemari inilah yang membius tubuh Azimah dan saya bersama doktor telah bekerjasama membunuh janin itu serta menariknya keluar dari rahim.

Sejak itu Azimah sering keluar masuk klinik. Bukan sekali, tetapi empat kali berturut-turut wanita itu datang bertemu saya. Ini bermakna empat kali juga hidup gadis ini dijahanamkan oleh kekasihnya yang lepas tangan.

Belum ada gadis yang seberani Azimah. Kalau ada pun hanya sekali dua yang datang. Tidak seperti Azimah yang empat kali menggugurkan janinnya.

Pada kali kedua Azimah datang ke klinik saya mula bertanya bagaimana dia boleh terlanjur? Dia memberitahu semua itu gara-gara tinggal sebumbung dengan kekasihnya, Haris. Lelaki itulah yang menyuruhnya menggugurkan janin tersebut. Kalau tidak, dia akan tinggalkan Azimah.

Hanya dua kali saya melihat lelaki itu datang bersama Azimah sewaktu kali pertama pasangan ini menggugurkan bayi mereka. Selepas bayi itu digugurkan, Azimah tinggal serumah dengan Haris lagi.

Kali ketiga Azimah datang, saya tanya mana Haris? Gadis itu diam. Apabila saya tanya, tidak sayangkah pada bayi dalam kandungannya itu. Azimah geleng kepala.

Dan setelah doktor berjaya menggugurkan bayinya barulah Azimah ceritakan apa sebenarnya yang telah berlaku. Kata Azimah, Haris salahkan dirinya kerana mengandungkan benihnya itu. Malah Haris juga hayunkan tangannya ke tubuh Azimah.
Kata wanita itu lagi, Haris marah kerana dia tidak berduit untuk menanggung perbelanjaan menggugurkan bayi. Jadi beberapa kali dia menumbuk perut Azimah, namun bayi itu terus membesar.

Mahu tidak mahu Azimah pinjam duit daripada kawan-kawan sepejabat. Cukup RM600 Azimah ke klinik dan sayalah yang menguruskan segala-galanya.

Saya simpati melihat Azimah yang datang dengan bibir pecah dan badan lebam sana sini. Saya nasihatkan gadis ini agar tinggalkan sahaja lelaki kejam dan jahanam itu. Kenapa mesti biarkan diri diperlakukan seperti binatang!

Azimah mengangguk. Dia berjanji mahu mulakan hidup baru tanpa Haris. Saya yang mendengarnya gembira. Saya berdoa agar gadis ini benar-benar sedar dan mengubah haluan hidupnya. Tapi kata-kata Azimah dusta semata-mata. Azimah terus hidup dalam pelukan lelaki kejam itu dan buat kali yang keempat, dia mengandung lagi.

Saya terkejut bila melihat gadis ini datang dengan tubuh yang kurus cengkung. Saya jelaskan pada Azimah kesan dan akibatnya;

"Jangan gugurkan lagi, bahaya."

Tapi Azimah menangis, merayu-rayu tetap mahu buang anak dalam perutnya itu. Katanya jika anak itu tidak digugurkan dia akan dibuang kerja dan sudah pasti masa depannya gelap-gelita. Azimah tidak mahu mengecewakan emak dan ayahnya di kampung. Dia juga tidak mahu Haris meninggalkannya terkontang-kanting.

Akhirnya saya terpaksa akur dengan keputusan Azimah. Saya bius gadis ini dan doktor yang bertugaslah yang menarik janin berusia tiga bulan itu keluar. Ketika Azimah sedar daripada pengsan, saya serahkan janin itu kepadanya. Saya tahu sebagai seorang yang beragama Islam mereka sepatutnya mengebumikan mayat itu.

Meskipun saya beragama Kristian, saya masih menghormati pesakit beragama Islam. Saya tahu sedangkan binatang pun harus dikebumikan dengan cara yang baik inikan pula anak yang digugurkan.

Tapi seperti sebelum ini Azimah menolaknya. Dia menggeletar bila saya berikan bungkusan berisi mayat janinnya.

"Buang saja. Saya tidak mahu," ucapnya terketar-ketar.

Lalu saya campak saja mayat kecil itu ke dalam tong sampah. Bukan hak saya, jadi tidak perlulah saya menguruskannya.
Seperti biasa pada setiap petang puluhan bungkusan janin yang kami gugurkan akan dicampakkan ke dalam sebuah tong besar di lorong kecil belakang klinik.

Maka, anjing-anjing liar sekitar Bandar Raya Kota Kinabalu pun berpesta. Daging-daging itu akan menjadi santapan mereka. Daging berkepala kecil dan berjari halus itu dicarik-carik sebelum diratah berekor-ekor anjing yang ganas.

Saya menyaksikan sendiri bagaimana anjing-anjing liar menanti bungkusan berisi daging manusia kecil itu dihumban ke dalam tong sampah sebelum mereka menyelongkar dan memakannya.

Memang sayalah yang bersalah. Saya bersalah pada kaum Hawa. Saya kejam, sama seperti lelaki yang merosakkan hidup gadis-gadis mentah itu.

Pada siapa perlu saya memohon maaf? Pada gadis-gadis yang pernah datang menggugurkan anak? Atau pada Azimah yang kini hidup terumbang-ambing tanpa arah?

Saya takut sebaik sahaja mengenang apa yang telah saya lakukan. Saya takut mimpi buruk itu akan berulang. Saya tidak mahu melihat diri ini berdarah dan menarik-narik daging yang jijik itu lagi.

Lalu saya ambil keputusan untuk meniggalkan alam pekerjaan itu. Saya tidak sanggup melihat lebih ramai lagi gadis yang menjadi mangsa kekejaman lelaki, datang meminta saya menggugurkan bayi mereka. Saya tidak mahu bersubahat.

Saya juga tidak mahu lebih ramai gadis seperti Azimah yang kecundang di tangan lelaki kejam yang berhati binatang!

Cukuplah Azimah seorang yang menderita kerana saya mendapat tahu kini gadis itu hidup sengsara kerana lumpuh separuh badan akibat kerap kali menjalani pengguguran.

Seperti yang saya katakan tadi, kami sudah memberi amaran pada Azimah tentang akibat buruk itu kalau dia menggugurkan janinnya buat kali keempat, tapi dia tidak pedulikan. Azimah lebih sayangkah Haris berbanding nyawa dan kesihatannya sendiri. Ternyata amaran kami itu benar-benar menjadi kenyataan.

Kini di atas kerusi roda, Azimah menghabiskan sisa-sisa hidupnya yang masih jauh dan panjang. Haris? Lelaki yang telah menjahanamkan hidupnya itu entah ke mana menghilang.

Dalam keadaan Azimah memerlukan sokongan dan kasih sayang, Haris lenyap tanpa dapat dikesan. Lelaki itu kejam! Dayus! Lelaki seperti Haris tidak layak hidup di muka bumi ini!

Berapa ramai lagi lelaki haprak di luar sana akan merosakkan masa depan gadis-gadis seperti Azimah? Memikirkan semua itu jiwa saya jadi tidak tenteram.

********************************

Saya dalam cerita di atas adalah juliana. Sekarang beliau bertugas di salah sebuah hospital kerajaan di Sabah. Juliana menceritakan pengalamannya itu kepada wartawan Mastika baru-baru ini.


Sumber: Mastika Julai 2006

Friday, December 17, 2010

Andartu jodoh Penghafaz Al-Qur'an



Aku baru saja memutuskan hubunganku dengan Halim. Jantan tak guna. Suka saja mengambil kesempatan pada wanita yang lemah. Ibu ku bertanya. "Bagaimana pertemuan tadi? Dia melamar Yani kah?" kata ibu sebaik aku pulang dari bertemu dengan Halim. Aku menjeling ibu. "Nampak gayanya, ibu terpaksa tunggu lagi la untuk menimang cucu" sindir ibu. Aku terus masuk bilik. Aku tahu ibu amat kecewa. Tapi ibu patut tahu, orang seperti Halim itu tak layak untuk di jadikan suami. Penggoda. Aku tersenyum sendiri teringatkan peristiwa tadi. Sebuah tamparan hebat melekat di pipi Halim tatkala tangannya cuba meraba punggungku. Hahaha... rasakan. Kemudian aku terdiam. Benarkah aku ini cerewet dalam memilih teman hidup? Salahkah aku memilih yang terbaik untuk diriku? Memang sukar mencari bakal suami yang baik budi pekerti. Aku bukan memilih rupa, kerjaya atau pun pangkat. Aku cuma perlu seorang suami yang boleh membimbing aku. Bukan seperti Halim, Adi dan Razman yang kukenali itu. Adi seorang yang baik, cuma tak solat. Aku reject dia. Razman pula solat dan suka membaca Al-Qur'an, cuma aku tidak suka dengan sifatnya yang suka menunjuk2 kebaikan yang telah dia lakukan. Aku reject dia juga. Tinggallah aku seorang diri dalam meniti uia 32 tahun ni. Sampai bila harus aku tunggu. Atau aku perlu kahwin saja dengan sesiapa saja. Oh, tidak! Biarlah aku membujang sampai ke tua daripada mendapat suami yang buruk pekerti. Lalu sejak hari itu, aku menanamkan azam tak akan kahwin selagi tidak mendapatkan seorang putera yang baik pekerti dan berjaya menghafaz Al-Qur'an sekurang-kurangnya 10 juzuk. Syarat itu kukhabarkan pada ibu. Ibu hanya merenungku. "Berat syaratnya, Yani. Zaman sekarang, mana ada lagi pemuda yang kerjanya hanya duduk menghafaz Al-Qur'an?" Aku tersenyum. "Insyaallah...ada.kita tunggu ya" kataku seakan memujuk ibu. Aku tahu ibu teringin sangat untuk menimang cucu.

Setelah setahun berlalu, aku masih menunggu putera idamanku yang tak muncul-muncul. Setiap hari aku berdoa padaNya. Suatu petang, sebaik saja pulang dari kerja, aku singgah di kedai runcit pak Leman untuk membeli sedikit barang keperluan. Setelah itu, aku terus pulang ke rumah tanpa aku sedari aku tertinggal dompet di kedai Pak Leman. Untung la ada seorang pemuda yang menemuinya dan terus menghantar dompet itu ke rumahku. Ibu dan ayah sangat gembira apabila mengetahui dompetku ditemui semula. Semasa pemuda itu berbual-bual dengan ayahku, barulah aku tahu pemuda itu merupakan seorang graduan yang baru pulang belajar dari negara Timur Tengah. Perawatakannya agak menarik, sopan santun dan budi bahasa. Umurnya baru 29 tahun. Lebih muda dariku. Erm...alangkah baiknya jika dia jodohku. Tiba-tiba aku terdengar ayah beranyakan soalan cepumas yang membuatkan jantungku hampir-hampir terhenti. "Adakah anak ni boleh menghafaz Al-qur'an?" Dia tersenyum dan menjawab. "Boleh la sikit-sikit, insyaAllah." aku lihat ibu sangat gembira. "Setakat ni berapa juzuk dah yang anak dah hafaz?" Duga ayah sekali lagi. "Sebenarnya, saya memang mengambil bidang pengajian Al-Qur'an, Alhamdulillah.. dengan izin Allah, saya telah menghafaz 15 juzuk Al-Qur'an. Sekarang saya masih cuba menghafaz lagi" katanya dengan merendahkan diri. Ayah mengambil senaskah Al-Qur'an lalu duduk semula."Boleh perdengarkan bacaan kepada pakcik?" Dia makin tergamam. Tapi dia tetap tidak menghampakan ayah. Lalu dia membaca beberapa baris Al-Qur'an tanpa melihat naskah agung itu. Setelah selesai, aku melihat ayah dan ibu tersenyum puas. "Sudikah anak ni menjadi anak menantu pakcik?" kata ayah nekad. Aku yang sedang bersembunyi di balik langsir dapur tergamam. Pemuda itu pun tergamam. "Maafkan saya, pakcik bergurau kah?" pemuda itu bertanya. "Tidak, pakcik serius. Pakcik memang sedang mencari jodoh untuk anak pakcik. Namanya Yani, empunya dompet ini. Itupun kalau anak tak keberatan". "Bukan macam tu pakcik, memandangkan saya baru pulang dari belajar, saya masih belum mempunyai sebarang pekerjaan. Bagaimanakah saya mahu membayar mas kahwin dan menyara anak pakcik?" katanya ikhlas. "Anak, asalkan anak sudi, pakcik akan uruskan perkahwinan kalian, soal mahar, usah di risau, pakcik akan pinta setakat yang anak mampu, cuma... jangan hampakan pakcik" pinta ayah sungguh-sungguh. "Baiklah...saya akan fikirkan, beri saya tempoh untuk berbincang dengan keluarga saya" katanya sebelum mengundur diri. Ayah tersenyum-senyum memandangku, aku tersipu-sipu malu. Perempuan melamar lelaki. Umpama Khadijah melamar Nabi.

Selang bebrapa hari, dia bertandang ke rumahku sekali lagi. Kali ini, aku meliahat wajahnya berseri-seri. "Bagaimana keputusannya,nak?" tanya ayah memulakan bicara. "Alhamdulillah, setelah bermunajat, saya terima cadangan pakcik. Sedikit masa lagi, keluarga saya akan datang untuk urusan peminangan. Mungkin inilah ketentuan Tuhan untuk saya.Saya redha " katanya. "Alhamdulillah....." ucap ayah dan ibu serentak.

Kemudian, aku dan dia pun bernikah. Setelah bernikah, aku membantunya memberikan sedikit modal untuk memulakan perniagaan kecil-kecilan. Alhamdulillah... Aku bahagia. Ya Allah.. Aku bersyukur atas jodoh, nikmat dan rahmat yang Kau Kurniakan. Amin....

sumber
Seperti yang diceritakan oleh Ayah mertuaku....

Tuesday, December 14, 2010

Suamiku telan Darah Haid dan Air Maniku.



Seperti yang telah diceritakan oleh seorang ustaz. Saya just copy paste jer kat sini, untuk bacaan kita bersama – sebagai pengajaran dan tauladan bagi para isteri – dan secara tak langsung juga kepada para suami. Begini ceritanya…

Lama benar saya tidak berjumpa dengan Ariffin. Rasanya sudah lebih Tujuh tahun sejak kawan lama saya itu di arahkan mengajar di Johor. Kerana itulah, apabila dia datang ke pejabat saya pagi itu, saya Merasa terlalu seronok.

“Eh, makin kurus nampak. Diet ke?” kata saya setelah mempersilakannya Duduk.

“Tak adalah. biasa la cikgu, kan sekarang ni macam-macam kerja. Kurikulumlah, kokurikulumlah, sukanlah. badan gemuk pun boleh jadi Tinggal tulang,” balas Arifin.

“Tengok ni ustaz, baju pun dah menggelebeh. Seluar pun longgar,” Tambah Arifin sambil menarik lengan baju untuk menunjukkan betapa Kurusnya dia dan besarnya baju yang di pakai.

Selepas bertanya itu ini dan mengusiknya serba sedikit, saya bertanya Arifin tentang hajatnya datang menemui saya. Yalah, tiba-tiba saja Muncul, pasti ada hajat yang hendak di sampaikan.

“Orang rumah saya sakitlah, ustaz”, kata Arifin.

“Patutlah aku tengok engkau lain macam aja tadi. Ketawa pun hendak Tak hendak. Sakit apa?” saya bertanya. Agak lambat Arifin menjawab. Dia menarik nafas, kemudian meraup muka dan seterusnya bersandar di Kerusi. Setelah itu disorotnya mata saya dalam-dalam.

“Entahlah.” katanya perlahan,

” Lima tahun lalu tiba-tiba saja badan dia melepuh-lepuh. Di kaki, Paha, perut, dibelakang. penuh dengan lepuh macam orang terkena air Panas,”kata Arifin.

Tambah kawan lama saya itu, dia telah membawa isterinya, Niza, ke Serata hospital dan klinik, namun ubat yang di beri oleh doktor tidak Dapat melegakan penyakitnya.

“Sakit apa, doktor pun tak tau,”tambahnya.

“Dah pergi berubat kampung?”saya bertanya.

“Dah,tapi macam biasalah. bomoh, cakap kena buat orang, terceroboh Kawasan orang bunian., sampuk. macam-macam lagi. Duit banyak habis, Masa terbuang, tapi sakitnya tak juga sembuh,”jelas Arifin.

Malah, kata kawan saya itu, lepuh-lepuh menjadi bertambah banyak pula Hingga tubuh isterinya yang langsing menjadi sembab. Wajahnya yang Cantik juga berubah murung, kusut

“Itu masih tak mengapa ustaz. Yang menambahkan kebimbangan saya, Setelah beberapa lama, lepuh-lepuh itu bertukar pula jadi gerutu dan Berbintil-bintil macam katak puru,” tambah Arifin.

Akibatnya, sekali lagi Niza menderita kerana selepas tubuhnya hodoh Akibat sembab, seluruh kulitnya yang dulu licin menjadi jelik. Dari tangan, bintil-bintil kecil dan besar seperti bisul tumbuh merata, kaki hingga ke muka.

Disebabkan penyakit itu, kawan-kawan yang datang melawat terkejut kerana hampir tidak mengenalinya lagi. Akibatnya, Niza terpaksa berhenti kerja. Dia malu untuk berhadapan dengan kawan sepejabat.

Memang ada yang bersimpati tapi ada juga yang mengejek. Ramai yang menyindir di belakang, tapi ada juga yang tanpa rasa bersalah mengaibkannya secara berhadapan.

Dua tiga tahun berlalu, penyakit Niza bertambah parah. Sehelai demi sehelai rambutnya gugur hingga hampir botak. Rambut yang lembut mengurai menjadi jarang hingga menampakkan kulit kepala yang memutih. Keadaannya itu sangat menyedihkan kerana usia awal 30an, rambutnya seperti wanita berumur 90an. Seperti daun getah luruh di musim panas, semakin hari semakin banyak rambut Niza gugur. Dalam waktu yang sama, kuku tangan dan kakinya juga menjadi lebam. Daripada biru, ia bertukar kehitaman seperti di penuhi darah beku.

“Tiap hari, dia termenung. Dia mengeluh, kenapalah dia sakit macam ni. Kenapa dia, bukan orang lain? Apa salah dia? Kasian betul saya tengok,” kata Arifin. Wajahnya sayu

“Hidup kami pun jadi tak terurus macam dulu”.

Di sebabkan doktor tempatan gagal menyembuhkan penyakit Niza, Arifin membawa isterinya ke Singapura. Hampir sebulan mereka di sana dan banyak wang di habiskan namun pulang dengan hati kecewa. Doktor di negara itu juga tidak dapat mencari penawar keadaan penyakit berkenaan.

“Sekarang ni, keadaan isteri saya dah bertambah teruk. Bila malam saja dia meraung, meracau dan menangis-nangis. Jadi, saya harap ustaz dapatlah tolong serba sedikit sebab dah habis ikhtiar saya mengubatnya cara moden,”tambah Arifin.

“InsyaAllah.” Balas saya.

Tapi saya mula terasa pelik. Perasaan ingin tahu mula bercambah kerana berdasarkan pengalaman, kata-kata yang diluahkan semasa seseorang yang meracau dapat membantu kita merawatnya. Ini kerana semasa meracau itulah dia meluahkan segala yang terbuku di hati.

“Apa yang dia cakap masa meracau tu?”

“Macam-macam ustaz. tapi ada waktunya dia minta ampun maaf daripada saya. Saya tanya kenapa? . Dia tak cakap, Cuma minta maaf saja. Yalah. orang dah sakit memang macam tu,”kata Arifin.

Saya cuma mendiamkan diri. Mengiakan tidak, menggeleng pun tidak. Setelah berbincang lama, dia meminta diri . Sebelum pulang, saya berjanji untuk ke rumah Arifin pada malam esoknya.

“Datang ya, ustaz . Saya tunggu,”katanya sambil mengangkat punggung.

Dia kemudiannya melangkah lemah meninggalkan pejabat saya. Seperti yang dijanjikan, saya sampai ke rumahnya selepas isyak.

“Jemput masuk ustaz,”Arifin memperlawa sambil membawa saya ke sebuah bilik.

“Dia baring dalam bilik ni. Ustaz jangan terkejut pula tengok muka dia. Orang rumah saya ni sensitif sikit,” bisiknya sebelum kami masuk ke bilik berkenaan.

Sebaik pintu di buka, kelihatan seorang wanita berselimut paras dada terbaring mengiring mengadap ke dinding.

“Za. Ni Ustaz Nahrawi datang,”kata Arifin perlahan sambil memegang bahu isterinya. Dengan lemah, Niza menoleh. MasyaAllah memang keadaan Niza sangat menyedihkan . Wajahya penuh dengan bintil-bintil yang menggerutu. Matanya terperosok ke dalam manakala tulang pipi membojol seperti bongkah batu yang membayang dipermukaan tanah. Badannya pula kurus cengkung dan kepala separuh botak menandakan dia sudah lama menderita. Niza cuma tersenyum tawar memandang saya. Saya dekati dia dan selepas lima minit meneliti keadaannya, saya panggil Arifin ke sudut bilik.

Dengan suara separuh berbisik, saya bertanya;”Pin, saya nak tanya sikit, tapi sebelum tu minta maaflah kalau nanti awak tersinggung”.

“Tak adalah,ustaz. Tanyalah, saya tak kisah,” jawab Arifin.

“Err,. dari mana datangnya bau yang.” soal saya, tapi tak sanggup nak menghabiskannya. Bau yang saya maksudkan itu agak busuk.

“Ooo. mmm, dari alat sulit dia,”kata Arifin perlahan.

“Keluar lendir bercampur nanah.”

Saya tidak memanjangkan lagi topik itu kerana tidak mahu memalukanArifin dan isterinya. Lagi pun tidak manis untuk bertanya tentang hal- hal yang seperti itu.

Sebelum kami duduk semula di sisi Niza, saya memberitahu Arifin, kadangkala di timpa penyakit sebegini sengaja di turunkan balasan oleh Allah kerana ada melakukan dosa atau derhaka kepada ibu atau bapa. Lantas saya bertanya, adakah Niza sudah meminta ampun daripada ibu bapanya.

“Sudah ustaz. Dengan emak dan ayah nya saya pun sudah.”

“Kalau macam tu, baguslah,”kata saya.

Setelah merawat Niza dengan doa dan ayat yang dipetik dari al-Quran, saya meminta diri. Sebelum itu saya nasihatkan Arifin dan Niza serta keluarga mereka supaya bersabar dengan ujian Allah.

“Sama-samalah kita berdoa supaya dia sembuh,” kata saya sebelum meninggalkan rumah Arifin.

Sudah ketentuan Allah, rupa-rupanya keadaan Niza menjadi bertambah parah. Perkara ini saya ketahui apabila Arifin menghubungi saya beberapa minggu kemudian. Menurut kawan saya itu, isterinya kini kian teruk racaunya.

Memang benar. Bila saya menziarahnya petang itu, Niza kelihatan semakin tenat. Sekejap-sekejap dia meracau yang bukan-bukan. Malah saya pun tidak dikenalinya lagi.

Sebelum pulang saya menasihatkan Arifin supaya melakukan solat hajat memohon ke hadrat Ilahi supaya menyembuhkan isterinya. Nasihat saya itu dipatuhi namun beberapa hari kemudian Arifin menalifon lagi. Kali ini suaranya lebih sedih, seperti hendak menangis.

“Ustaz,”katanya,

“Sekarang barulah saya tau kenapa dia jadi macam tu”

“Kenapa?”pantas saya bertanya…

“Sejak dua tiga malam lepas, dia minta ampun daripada saya dan ceritakan segala-galanya”. Arifin menyambung ceritanya;

Malam itu saya terkejut sebab semasa meracau isteri saya minta ampun kerana telah mengenakan ilmu kotor kepada saya. Kata Niza, dia telah memasukkan darah haid dan air maninya ke dalam makanan saya.

Saya tanya “Kenapa?”

Dia jawab, supaya ikut kata-katanya dan tak cari perempuan lain.

“Tambah saya kesal, selepas itu dia meminta ampun pula kerana telah berlaku curang kepada saya. Kata Niza, dia lakukan perbuatan tu selepas saya ditundukkan dengan ilmu hitam.”

Saya tanya, masa bila awak buat? Dia jawab semasa ketiadaan saya, tidak kira lah semasa saya bertugas di luar daerah. Semasa keluar seorang diri, dia telah membuat hubungan sulit dengan beberapa lelaki.

“Niza sebutkan nama lelaki-lelaki itu, tapi saya tak kenal. Kata Niza, hubungan mereka bukan setakat kawan saja, malah sudah ke tahap zina. Kerana itu dia minta berbanyak-banyak ampun daripada saya.

Dia minta saya maafkan.”Saya tak sangka betul, ustaz. Madu yang saya beri, racun yang dibalasnya. Patutlah selama ini bila berdepan dengan dia saya jadi hilang pertimbangan. Saya jadi lemah, rasa diri saya kerdil, takut nak membantah. Sudahlah begitu, dia jadi perempuan.” Kata Arifin tanpa sanggup menghabiskan kata-katanya. Termenung saya mendengar ceritanya itu.

Tidak saya sangka Niza sanggup berkelakuan demikian kerana Arifin bukan orang sebarangan. Arifin berpelajaran agama dan setia kepada isterinya. Budi bahasa pun elok.

“Kalau sudah begitu bunyinya, saya rasa awak maafkanlah dia,”kata saya.

Selain itu saya mencadangkan kepada Arifin supaya merelakan isterinya pergi.

Kata saya, mungkin nyawa isterinya itu terlalu sukar meninggalkan jasad kerana dia mahukan keampunan daripada suaminya terlebih dahulu.”

Lagipun, dia sudah terlalu menderita, sampai badan tinggal tulang, kepala pun dah nak botak. Doktor pula sudah sahkan penyakit dia tidak dapat disembuhkan lagi. Jadi, pada pandangan saya, daripada dia terus azab menanggung seksaan sakaratulmaut, adalah lebih baik kalau awak relakan saja dia pergi.

Saya tau ia susah nak di buat, tapi keadaan memaksa.”

“Ampunkan dia?” Arifin bertanya balik.

“Dia dah derhaka dengan saya, buat tak senonoh dengan lelaki lain, kenakan ilmu sihir kepada saya, ustaz mau saya maafkan dia?”tingkah Arifin dengan suara yang agak keras.

Mungkin dia terkejut.

“Ya. dia pergi dengan aman dan awak pula dapat pahala,” jelas saya. Saya terus memujuknya supaya beralah demi kebaikan isterinya. Saya katakan, yang lepas itu lepaslah. Lagi pun Niza sudah mengaku dosanya, jadi adalah lebih baik Arifin memaafkannya. Mungkin dengan cara itu Niza akan insaf dan meninggal dengan mudah.

“Takkan awak nak biarkan dia menderita? Awak nak pukul dia? Maki dia? Tak ada gunanya. Maafkan saja dia dengan hati yang benar-benar ikhlas,” jelas saya.

Setelah puas memujuk, akhirnya Arifin mengalah juga. Lalu saya nasihatkan supaya dia bacakan surah Yasin tiga kali dan ulangkan ibu Yasin (salaamun qaulam mirrabir rahim) sebanyak tujuh kali.

“Buat malam ni juga. Lepas itu tunaikan solat,” kata saya. Seminggu kemudian Arifin menelefon saya. Dengan sedih beliau memaklumkan isterinya sudah meninggal dunia. Tambah kawan saya itu, Niza pergi tanpa sesiapa sedari kerana ketika itu dia sedang menunaikan solat Isyak. Bila kembali, dia lihat isterinya tidak bernyawa lagi.

“Tapi Alhamd ulil lah, sebelum pergi dia sempat minta ampun daripada saya sekali lagi kerana menderhaka. Marah, memang marah, tapi bila dia pegang tangan saya sambil menangis dan kemudian minta ampun, tidak sanggup juga rasanya untuk membiarkan dia pergi dalam keadaan tanpa kemaafan daripada saya. Ustaz, saya dah ampunkan dia.

“Namun demikian, kata Arifin, lendir dan nanah busuk masih lagi mengalir daripada alat kelamin Allahyarham isterinya itu sehinggalah mayatnya dikebumikan.

Kepada wanita, kutiplah pengajaran dari cerita ini. Kepada lelaki, hati-hatilah dalam memilih isteri, jangan pandang hanya pada rupa.

http://soleh.net/2007/10/03/isteri-curang-menghadapi-siksa-dunia/

Wednesday, December 8, 2010

Tubuh Melekat Ketika Ibu dan Anak sedang Berzina




Kes persetubuhan ibu dan anak yang tak boleh dipisahkan telah menjadi buah mulut masyarakat Gorontalo. Kini, ibu dan anak itu telah meninggal dunia. Bilakah keduanya meninggal duniah masih menjadi pertanyaan.

Menurut maklumat dari Gorontalo Post, ibu yang berusia 30-an tahun dan anak yang berusia 15 tahun tersebut meninggal beberapa jam selepas berada di bilik pembedahan salah sebuah hospital di Gorontalo.

Ada desas desus yang mengatakan keduanya masih sempat bertahan beberapa hari sebelum meninggal dunia. Setelah menyelidik di Gorontalo Post, didapati ibu dan anak tersebut meninggal setelah pasukan perubatan berusaha melakukan pembedahan untuk memisahkan keduanya.

Pembedahan itu terpaksa dilakukan kerana keadaan kedua-duanya amat kritika.Doktor tiada jalan lain untuk memisahkan keduanya selain melakukan pembedahan.

Setelah melakukan pembedahan, keduanya meninggal dunia. Mayat kedua beranak itu dituntut keluar secara tertutup.

Tuesday, November 30, 2010

Syirik Geliga Lipan







Baru-baru ni aku bertemu teman lamaku Ali(bukan nama sebenar) di sebuah restoran. Setelah bertanya khabar, kami mula bercerita. "Kau tak bisness ke hari ni?" tanyaku padanya. "Aku masih bisness lagi, cuma lepas raya ni aku rehat kejap", katanya sambil tersenyum sinis. "Amboi, dah jadi tokey la katakan. Hati pun senang", kataku sambil bergurau. "Ah, tak adalah. Kau ni ada-ada saje. Sebenarnya tujuan aku bertemu dengan kau adalah ingin bertanya samada kau ada menyimpan barang-barang lama?" Aku terkejut. "Barang-barang lama? Barang lama yang macammana?" tanyaku. "Alah... keris yang berusia seribu tahun misalnya?" katanya memberi penerangan. "Ohhh... manalah aku ada simpan benda-benda macam tu. Pisau untuk memasak adala... hahahha" aku jadi lucu dengan keterangannya. Dia mengeluh. "Erm... maaf, aku cuma jadi panasaran, kenapa kau cari benda-benda macam tu?" Sekali lagi aku bertanya macam orang bodoh. "Aku nak tarik duit la..." Katanya padaku."Ha??? tarik duit? Nanti duit tu datang berguni-guni ke?" tanyaku lagi. "Kau ni bodoh la. Ada la upacara tarik duit yang dibuat oleh tok bomoh. Kemudian, duit tu akan ikut kita. Contohnya kalo kau bisness, ramai la pelanggan yang akan datang ke gerai kau. Lebih kurang macam ilmu pelaris" terangnya panjang lebar. Aku ternganga. Waduh, ini dah masuk bab syirik ni.

"Kau pernah lihat dua ekor lipan bergaduh?" Ali bertanya padaku. Aku menggeleng. "Bila dua ekor lipan sedang bergaduh, kau tangkap lipan-lipan tu, kau kerat leher-lehernya, nescaya kau akan bertemu dengan geliga merah. geliga merah tu kau simpan kerana geliga merah tu boleh digunakan sebagai pelaris perniagaan", Aku semakin tak keruan. "Benarkah?" tanyaku lagi. "Benar, geliha itu mesti dipuja dulu, baru jadi", Ali berkata. "Kau ada?" aku bertanya. Dia mengangguk.

Kemudian, dia meneruskan ceritanya dengan bangga. "Kau tahu, baru-baru ni aku menang nombor ekor rm5000". Katanya dengan nada gembira. "Wah! Banyaknya. Kau dapat nombor dari mimpi kah? " Aku semakin teruja dengan ceritanya. "Mana dapat... Aku jumpa sami la... baru dia bagi nombor. Pasal tu aku tak payah bisness pun , duit masyuk", katanya bangga. "Tok sami mana?" tanyaku lagi. "Amboi, kau pun mahu mintak nombor jugak? Aku lihat banyak tok lebai dan pak haji yang pakai kopiah mintak nombor" katanya, kemudian ketawa terbahak-bahak. Aku hampir tersedak. Milo Ais yang ku minum hampir tersembur keluar. "Pak lebai? Pak Haji? Ahh... itu Pak Aji misai kontot", aku jadi semakin panas punggung.

"Ali, aku rasa kau dah tersasar jauh. Ingat tuhan. Allah yang memberikan rezeki kita". Aku menasihatinya. "Memang Tuhan memberikan kita rezeki, tapi kita kena pandai-pandai mencarinya" balas Ali. "Kita kena pandai-pandai mencarinya, tapi itu semua ada aturannya", balasku. "Agghhh!!! Kalau aku ikut aturanNya, sampai bila pun aku tak kaya. Aku sudah jenuh hidup dalam kemiskinan. Kita mesti rebut peluang. Kalau tak kita tak boleh kaya macam cina",katanya lagi. "Orang cina tak ada aturannya, semua di belasahnya. Halal masuk dalam Haram, Haram masuk dalam Halal. Kita tak boleh ikut cara mereka" pujuk ku lagi. "Apa kau syarahkan? Atau kau juga mahu jadi kaya seperti aku? Marilah! Kita bergabung", Ali menduga aku. "Oh, tidak! Cukuplah apa yang aku ada", aku menolak dengan baik. "Baiklah, rasanya aku kena pergi. Aku mahu meneruskan niatku mencari keris seribu tahun itu" katanya sambil meletakkan not rm50 di atas meja. Selepas bersalam, dia pun pergi. Tinggallah aku terpinga-pinga sendirian. Ali yang aku kenal dahulu tidak sama denga Ali yang aku jumpa sebentar tadi. Aku memasukkan not rm50 ke dalam poketku, aku bayar dengan wangku. Duit Ali aku sedekahkan pada makcik peminta sedekah di luar restoran itu. Cuma secebis doa untuk Ali, Semoga dia akan sedar akan perbuatannya dan bertaubat sebelum ajal menjelma. Amin

nukilan
Awang Rahmat
Marang.....


p/s Pembaca di larang meniru perbuatan di dalam kisah kali ini. Syirik adalah berdosa besar.

Monday, November 29, 2010

Pelajar UIA bertemu Rasulullah



(Tulisan Muhammad Di langit)

Assalamualaikum

Di bawah ini satu artikel yg amat menyentuh jiwa. Menitik Air mata tatkala membaca coretan ini. Alangkah indahnya jika penulis juga diberi peluang sebegini. Namun siapalah penulis. Semoga kisah ini memberikan iktibar kepada rakan-rakan blog yang lain. Sentiasa merindui Rasulullah.....

Dgn Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani

YaAllah, lancar jari ini menaipkan sebuah pengalaman yg amat berharga dr seorang insan yg di pilih Allah utk berjumpa Nabi SallaLahu'alaihiwas allam melalui mimpi hari Khamis, 16 Rejab 1427 H bersamaan 10 August, 2006.

Nama yg dipilih oleh ayah beliau Syamimi yg bermaksud 'kesayanganku' , gelar Nabi pada puteri kesayangan Baginda, Fatimah. Ketika khilaf memilih nama itu, ayah beliau mengharapkan mudah-mudahan suatu hari nanti anaknya akan menjadi salah seorang mutiara kesayangan Rasulullah SallaLahu'alaihiwas allam. AlhamduliLlah, doanya makbul selepas 23 tahun kelahiran anak sulungnya daripada 8 adik-beradik.

AlhamduliLlah, Al-Quran 30 juzuk terpelihara kemas di dalam hatinya. Beliau menghabiskan masa 3 tahun utk habis menghafal 30 juzuk KalamuLlah ketika di negeri kelahirannya. Beliau hafal sendiri utk memenuhi harapan ibu ayah beliau yang mengharapkan ada di kalangan anak mereka menjadi seorang hafiz atau hafizah. Sebagai anak sulung, beliau mengambil tanggungjawab ini utk menjadi contoh kpd adik-adik, SubhanaLlah. Setiap hari beliau hafal 2 mukasurat Al-Quran dan tasmi' dgn ustaz di sebelah rumahnya di sana . Sekarang beliau pelajar tahun 4 jurusan Undang-Undang Syariah di universiti ana InsyaAllah.

Akak ni memang di uji dengan sakit yg tak tau apa punca sejak lebih setahun yg lalu. Sakitnya rasa seperti di tikam-tikam dengan pisau di bahagian belakang tubuhnya, tambahan pula kaki yang sudah sakit d bahagian lutut sejak 8 tahun lalu yg x pernah sembuh. Pernah satu ketika, selepas makan, beliau muntah bersama segumpal rambut dari kerongkongnya. Penderitaannya hanya Allah dan dia sendiri yang tau. Dh lama dia tak daya ke kelas sebab sakitnya membuatkan dia tak dapat berdiri atau berjalan. Hilang selera makannya hingga susut badannya hampir 13 kg. Beliau hanya menggagahkan diri untuk pergi berwudhu' 2 hingga 3 kali sehari. Wudhu' itu di jaga sebaik mungkin untuk ibadah sepanjang hari.

Hari-hari yang di laluinya beliau penuhi dgn membaca Al-Quran dan qiamullail sebagai pendinding daripada gangguan yg terus-terusan menyakitinya. Diceritakan makhluk-makhluk tu akan mengganggunya terutama waktu sebelum subuh, waktu zuhur dan waktu maghrib. Beliau dah banyak berubat di merata tempat, di negeri kelahirannya, berjumpa doktor-doktor pakar, dengan ulama' yg faqih dalam ilmu perubatan islam sendiri dan akhir sekali dengan sorang lecturer di sini tapi beliau hanya mampu bertahan. Ustaz pesan, setiap kali beliau sakit, banyakkan baca Surah Al-Baqarah.

Pagi khamis tu, beliau berniat utk hadir kuliyah sebab dah lama tak mampu ke kelas. Beliau bangun kira-kira jam 4.30 pagi utk solat. Berbekalkan sedikit kekuatan yg di gagahkan, beliau ke bilik air utk berwudhu' dgn memapah dinding dan apa yg mampu membantu beliau berdiri. Habis berwudhu', beliau jatuh tersungkur, rasa seperti ada yg menolak keras dari belakang. Masa tu beliau dh tak mampu berdiri, justeru beliau merangkak ke bilik. Sampai saja d bilik, beliau ketuk pintu dan rebah di bahagian depan bilik. Waktu tu, di sebabkan sakit yg mungkin dah tak tanggung, dengan spontan beliau niatkan, "Ya Allah, kiranya mati itu baik untukku, aku redha, tapi kiranya Engkau ingin aku terus hidup, aku ingin dengar kata-kata semangat drpd RasuluLlah SallaLlahu'alaihiwa sallam sendiri".

Kemudian beliau pengsan. Sahabat-sahabat sebilik mengangkat beliau ke dalam bilik dan di baringkan di sana . Waktu tu, sahabat-sahabat dah forward message pd kawan-kawan yg lain agar bacakan surah Yasin sbb beliau dah nampak nazak. Semua dah sedia dgn nombor-nombor ahli keluarga beliau utk di hubungi kiranya apa-apa berlaku dengan izin Allah. Kira-kira jam 11 pagi, beliau tidur dgn tenang dalam waktu qoilulah, dalam tidur beliau, beliau sedang terbaring dalam keadaan memakai telekung dgn tangannya di qiam seperti dalam solat di tempat asing yang sangat cantik. Beliau terbaring di sebelah mimbar dan kelihatan banyak tiang di sekitarnya.

Tiba-tiba datang seorang HambaAllah dgn wajah yang bercahaya dari arah depan dan berdiri hampir sekali, kira-kira 2 meter dari beliau. Wajahnya SubhanaLlah, indah sekali, tak dapat nak di gambarkan. Beliau tertanya-tanya, siapa orang ni, cantik sekali kejadiannya dan hati beliau rasa sangat tenang dgn hanya melihat wajahnya. Di rasakan seluruh kesengsaraan yg di tanggung selama ini lenyap begitu saja. Kemudian, HambaAllah itu mengatakan, "Assalamu'alaikum, Ana RasuluLlah". SubhanaLlah, baginda Nabi rupanya. Nabi memakai jubah putih dan kain serban Nabi berwarna hijau di atas bahu baginda. Beliau nampak dgn jelas mata Baginda Nabi, janggut Baginda, rambut Baginda, kain serban di atas bahu Baginda dan tubuh Baginda. Kemudian Nabi katakan "Enti fil masjidi" , -'sekarang enti(kamu) berada di masjidku, Masjid Nabawi'-. Allahuakbar.

Kemudian Baginda Nabi SallaLahu'alaihiwas allam berkata: QalAllahuta' ala; "InnaAllahama' assobirin" , - sungguhnya Allah bersama orang-orang yg sabar'. Ketika mendengar suara Nabi mengalunkan KalamuLlah, terasa bergema suara merdu Nabi di seluruh 'alam. SememangNya Baginda sebaik-baik kejadian dan di ciptakan dgn penuh kesempurnaan. Nabi katakan (in lughatul 'arabiyah, tp kami terjemahkan) , "Ya Syamimi, dengan berkat kesabaran enti, dgn sakit yg enti tanggung selama ini, dan dgn berkat Al-Quran yg enti pelihara di dlm hati enti, maka Allah bukakan hijab utk enti nampak ana" . Ketika Nabi sebut Ya Syamimi, terlintas di hatinya 'Ya Allah, Baginda kenal ummat Baginda'. Ya RasuluLlah.. . Waktu tu, di rasakan baiknya Allah, memberikan nikmat yg begitu besar buat dirinya.

Kemudian Nabi katakan, "Sampaikan salamku buat sahabat-sahabat seperjuangan Islam, insyaAllah, kita semua akan berjumpa nanti" . Lepas tu Nabi kita lafazkan, "Ummati.., ummati.., ummati..." , dan beliau nampak Nabi menangis dan beberapa titisan airmata Nabi yg suci mengalir utk ummat Baginda. Kemudian Baginda Nabi pergi. Beliau merintih, "Jgn pergi Ya RasuluLlah" , tp Baginda tetap pergi. Subhanallah, walaupun kita tak pernah bersua dgn Nabi kita yg mulia, Baginda kenal kita dan sentiasa ingat akan ummat Baginda. Beliau katakan tak pasti, apakah baginda menangis kerana rindu kepada ummat baginda, atau mungkin saja baginda sedih dgn ummat akhir zaman ini atau...xtaulah, waLlahua'lam. ..

Sedar daripada tidur yg amat indah pengisiannya, beliau d kelilingi oleh kawan-kawan yg terdengar rintihan beliau dalam tidurnya "Jgn pergi Ya RasuluLlah.. ." . kemudian beliau pun menceritakan kpd para sahabat tentang mimpinya sekaligus menyampaikan salam RasuluLlah buat ummat Baginda, salam dari Nabi sallaLahu'alaihiwas allam. Semua menangis lantaran rindu pada Nabi. Rasa malu pada Nabi krn kita jarang-jarang ingat pada Baginda sedang kita amat terhutang budi pada baginda Nabi. Lebih-lebih lagi kita sedar bahawa syafaat Baginda yg akan kita kejar di akhirat kelak.

Ya Allah, waktu tu, takde kata yg lebih tinggi drpd kalimah AlhamduliLlah utk di rafa'kan pada Allah atas ni'mat yg begitu besar yg Allah berikan pada dirinya. Rasa tak layak dirinya menerima anugerah dgn ujian yg hanya sedikit berbanding insan-insan yg lebih berat di uji oleh Allah. Kiranya ada kalimah pujian yg lebih tinggi dr Hamdalah, pasti akan beliau sebutkan buat Allah Yang Maha Kaya. Semuanya terangkum dalam Rahmat-Nya yg melimpah ruah. Ketika itu rasa sakit masih menular d tubuhnya Cuma kali ini dia bertekad tidak akan menangis lagi utk kesakitan ini.

Kemudian usai solat Zuhur, rasa sakit yg beliau tanggung makin hebat. Tak pernah beliau merasakan sakit yg sebegitu rupa. Terasa panas seluruh badan dan seluruh tubuhnya rasa di tikam pada setiap penjuru tubuhnya. Kalau dulu, beliau akan menangis dalam menghadapi kesakitan, pada waktu itu beliau pujuk diri utk tidak menangis. 'Apa sangatlah sakit yg aku tanggung ni berbanding nikmat yg Allah dah bagi utk melihat Baginda Nabi SallaLlahu'alaihiwa sallam'.

Kemudian beliau tidur dan terus beliau rasakan berada d tempat tinggi, tempat yg biasa hadir sepanjang beliau menerima gangguan. Beliau katakan "Ya Allah, apa lagi yg nk Engkau bagi buat hambamu yg hina ni, rasa malu sangat dgn-Mu Ya Allah..." . kemudian dgn izin Allah, datang empat orang yg berpakaian serba hijau. Salah seorang daripadanya mengatakan, "Assalamu'alaikum Ya Syamimi, RasuluLlah SallaLahu'alaihiwas sallam sampaikan salam buatmu. Kami utusan RasuluLlah SAW. "Nahnu khulafa' ar-rasyidin" . Ana Abu Bakr, ini Ummar Al-Khattab, Uthman bin 'affan dan Ali ". SubhanaLlah, Saidina Abu Bakr memperkenal dirinya dan ketiga-tiga sahabatnya yg mulia.

Beliau nampak, Saidina Abu Bakr, amat lembut perwatakannya, Saidina Ummar dgn wajah ketegasan, Saidina Uthman memang cantik sekali dan Saidina 'Ali yg agak kecil orangnya.

Para Sahabat mengatakan "Kami di utuskan oleh baginda Nabi utk membantu enti." . kemudian keempat-empat sahabat nabi membacakan ayat 102 drpd surah Al-Baqarah yg bermaksud:

" Dan mereka mengikuti apa yg di baca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman. Sulaiman itu tidak kafir tetapi syaitan-syaitan itulah yg kafir, mereka mengajarkan sihir pada manusia dan apa yg diturunkan pada 2 malaikat di negeri Babylon iaitu Harut dan Marut. Padahal keduanya tidak mengajarkan sesuatu kepada seseorang sebelum mengatakan ' sesungguhnya kami hanyalah cubaan (bagimu) sebab itu janganlah kafir'. Maka mereka mempelajari dari keduanya (malaikat itu)

apa yang (dapat) memisahkan antara seorang (suami) denagn isterinya. Mereka tidak akan dapat mencelakakan seseorang dgn sihirnya kecuali dengan izin Allah. Mereka mempelajari sesuatu yang mencelakakan, dan tidak memberi manfaat kepada mereka. Dan sungguh, mereka sudah tahu, barang siapa membeli (menggunakan sihir) itu, nescaya tidak akan mendapat keuntungan di akhirat. Dan sungguh, sangatlah buruk perbuatan mereka yang menjual dirinya dgn sihir, sekiranya mereka tahu".

Selesai membaca ayat itu, para sahabat Nabi menghembus pada makhluk-makhluk yang sedang mengganggu beliau dan mereka semua hancur terbakar. SubhanaLlah, waktu itu terasa seolah-olah tubuhnya yg sakit dahulu di tukarkan Allah dgn tubuh yg baru. Hilang segala kesakitan yg dah lebih setahun di tanggung beliau dgn sabar. Kemudian Saidina Abu Bakr mengatakan, "Inilah ganjaran besar dari Allah buat orang-orang yang sabar" . Kemudian, para sahabat Nabi yg mulia pun pergi.

Selesai mimpi indah yg kedua ini, beliau bangun dr tidur dan terus bangun duduk. Kawan-kawan sebilik pelik, kenapa beliau dapat bangun utk duduk dgn mudah . Kemudian sahabat-sahabat sebilik menyuruh beliau bangun berdiri dan AlhamduliLlah dgn mudah beliau bangun berdiri dan berjalan d sekitar bilik. "Ya Allah, penyakit ana dah sembuh" . Semua sahabat yang ada di situ bergembira dan menangis. Kemudian beliau segera ke bilik air untuk berwudhu'. Dengan tubuh yang 'baru', beliau sujud syukur pada Allah Subhanahuata' ala. "Ya Allah, kiranya di beri tempoh sujud 100 tahun pun belum dapat menjadi hamba-mu yg bersyukur atas ni'mat yang Engkau berikan" .

Beliau katakan pada kami, "Adik-adik, wajarlah para sahabat Nabi yang mulia sanggup mati demi mempertahankan Nabi. Akak yang di beri rezeki melihat Nabi tak sampai pun 5 minit dah rasa tak sanggup berpisah dengan Nabi. Kalau boleh, nak duduk je di bilik untuk beribadah pada Allah dan mengenang wajah Nabi yg mulia. Tp menyedari banyak lagi taklifan dan tanggungjawab kita di atas muka bumi Allah ni, maka hidup mesti di teruskan. Sekarang ni hati akak tenang sangat.. Kalau boleh, nak je akak pinjamkan hati ni walau hanya sesaat agar adik-adik dapat merasakan betapa beningnya hati ini. Tapi itu tak mungkin kan , mungkin ini bahagian akak, bahagian kalian? Hanya Pemiliknya Yg Maha Tahu. Akhir sekali akak ingin katakan; "tak rugi kita bersabar..."

Selamat menyuburkan cinta pd Nabi SAW buat ikhwah akhawat d bumi Tuhan'. Ma'assalamah.

..berderaian air mata mengalir..rindu dirimu Ya RasululLah SAW..

Sumber
http://zalmarjan.blogspot.com/2010/02/kisah-pelajar-uia-mimpi-jumpa.html

Saturday, November 27, 2010

Ayat-Ayat Al-Qur'an Muncul Di Kaki Bayi




Rusia - Kisah ayat Alquran muncul di tubuh bayi masih menjadi perhatian serius di Rusia. Salah seorang ulama Rusia menganggap pemunculan ayat suci itu sebagai peringatan dari Tuhan.

“Kami menganggapnya sebagai peringatan untuk muslim Rusia dan Dagestan. Mereka harus menjalani perintah Allah, menyesali kesalahan-kesalahannya, dan melepaskan diri dari konflik dan perpecahan yang kini melanda Dagestan dan Caucasus,” kata seorang ulama, Akhmedpasha Amiralaev seperti dilansir The Sun.

Hingga kini logika maupun peralatan kedokteran memang belum mampu memecahkan misteri di Rusia tersebut.

Bocah ajaib yang mendapatkan ‘berkah’ itu adalah Ali Yakubov, bocah berumur 9 bulan. Ayat suci muncul di kulit Ali tidak lama setelah kelahirannya. Salah satu ayat yang muncul menyatakan ‘Allah adalah pencipta seluruh alam’. Uniknya lagi, petikan ayat suci ini hanya timbul setiap Senin dan Kamis malam.

Dilansir Interfax, Rabu (21/10/2009), mulanya orang tua Ali tidak memberitahukan kepada siapapun akan keajaiban si bayi. Tulisan Alquran pertama kali muncul di dagu Ali. Setelah dagu, ayat-ayat Alquran pun mulai terlihat pada punggung, lengan, kaki dan perut Ali.

Setelah berkali-kali terjadi, orang tua Ali akhirnya memutuskan memberitahukan keajaiban itu kepada dokter. Terlebih bila ayat-ayat itu muncul, Ali seperti kesakitan. “Ali selalu merasa tidak sehat ketika tanda itu muncul. Ia menangis dan suhu badannya meningkat,” ujar ibu Ali, Medina.

Saat ayat-ayat Alquran itu muncul di tubuh bayinya, Medina mengaku tidak mungkin menggendong Ali. “Badannya secara aktif bergerak, sehingga kami menaruhnya di tempat buaian. Sangat sulit melihatnya menderita,” ceritanya.

Sumber
http://imanes27.blogdetik.com/

Tuesday, November 23, 2010

Bencana 26 haribulan



Sebenarnya saya amat berminat mengkaji tentang bencana alam yang sering terjadi akhir-akhir ini. Setelah di teliti, hampir kesemua bencana ini terjadi pada 26 hb. Apakah rahsianya? Ada apa dengan angka 26?

Berikut merupakan siri bencana yang terjadi pada 26 hb.


Bencana Tahun 1500-2000:

* 26 Jan 1531 gempa bumi di Lisbon, Portugal, 30.000 orang tewas
* 26 Jan 1700 gempa di Laut Pasifik, dari Vancouver Island, Southwest Canada off British Columbia hingga Northern California, Pacific Northwest,USA. Dikenal sebagai megathrust earthquake.
* 26 Jul 1805 gempa bumi di Naples, Calabria, Italy, 26.000 orang tewas
* 26 Agt 1883 Gunung Krakatau meletus, 36.000 orang diperkirakan tewas
* 26 Des 1861 gempa bumi di Egion, Yunani
* 26 Mar 1872 gempa bumi di Owens Valley, USA
* 26 Agt 1896 gempa bumi di Skeid, Land, Islandia
* 26 Nop 1902 gempa bumi di Bohemia, sekarang Czech Republic
* 26 Nop 1930 gempa bumi di Izu
* 26 Sep 1932 gempa bumi di Ierissos, Yunani
* 26 Des 1932 gempa bumi di Kansu, Cina, 70.000 orang tewas
* 26 Okt 1935 gempa bumi di Colombia
* 26 Des 1939 gempa bumi di Erzincan, Turki, 41.000 orang tewas
* 26 Nov 1943 gempa di Tosya Ladik, Turki
* 26 Des 1949 gempa bumi di Imaichi, Jepang
* 26 Mei 1957 gempa di Bolu Abant, Turki
* 26 Mar 1963, gempa bumi di Wakasa Bay, Jepang
* 26 Jul 1963 gempa bumi di Skopje, Yugoslavia, 1.000 orang tewas
* 26 Mei 1964 gempa bumi di S. Sandwich Island
* 26 Jul 1967 gempa bumi di Pulumur, Turki
* 26 Sep 1970 gempa bumi di Bahia Solano, Colombia
* 26 Jul 1971 gempa bumi di Solomon Island
* 26 Apr 1972 gempa bumi di Ezine, Turki
* 26 Mei 1975 gempa bumi di N. Atlantic
* 26 Mar 1977 gempa bumi di Palu, Turki
* 26 Des 1979 gempa bumi di Carlisle, Inggris
* 26 Apr 1981 gempa bumi di Westmorland, USA
* 26 Mei 1983 gempa bumi di Nihonkai, Chubu, Jepang
* 26 Jan 1985 gempa bumi di Mendoza, Argentina
* 26 Jan 1986 gempa bumi di Tres Pinos, USA
* 26 Apr 1992 gempa bumi di Cape Mendocino, California, USA
* 26 Okt 1997 gempa bumi di Italia

Tahun 2000 – kini yang terjadi di Indonesia :

* Tsunami di Aceh tanggal 26 Desember’04,
* Gempa Jogja 26 Mei 2006
* Gempa Tasikmalaya 26 juni 2010,
* Tsunami Mentawai 26 Oktober 2010,
* Merapi Meletus 26 Oktober 2010.

Hikmah Sederhanya adalah :

Surah ke 26 ASY SYU’ARAA (Bercerita tentang Musa dan Fir’aun)

untuk maklumat lanjut cuba layari laman ini
http://cahyaiman.wordpress.com/2010/11/01/phenomena-misteri-dan-hikmah-angka-26-merapi-dan-mentawai/

Dibelit Ular Sawa Ketika Sedang Berzina



Kisah benar ini diambil dari sebuah blog, untuk dijadikan pengajaran kepada pemuda atau pemudi .

“Ambillah iktibar dari kisah benar ini.

Melihat pendedahan yang dibuat oleh sebuah stesen televisyen swasta baru-baru ini mengenai anak bangsa kita yang melakukan perbuatan terkutuk di dalam hutan terutamanya di pusat-pusat perkelahan mengingatkan….

Pengalaman saya berhadapan dengan sepasang tunang yang mengadu menghadapi masalah besar beberapa tahun lalu,” beritahu Ustaz Abdullah Mahmud, penceramah bebas yang dikenali ramai. Tambahnya, beliau memang tidak hairan dengan pendedahan tersebut kerana sepanjang menjadi penceramah, kaunselor dan merawat orang, dia didatangi oleh golongan remaja yang mengadu menghadapi masalah akibat terlanjur terutamanya si wanita yang mengandung setelah berzina di merata tempat tak kira hutan, hotel, rumah kosong, dalam semak, kereta dan sebagainya.

“Adakalanya saya menitiskan air mata apabila mengingatkan pergaulan bebas anak muda kita yang makin menjadi-jadi.

Mereka ini langsung sudah tidak takut bala Tuhan. Mereka sudah tidak dapat membezakan antara halal dan haram,” tegas beliau dengan nada kesal. Berbalik kepada pasangan tunang yang datang menemui beliau di pejabatnya di Batu Caves, Selangor ketika itu, Ustaz Abdullah menjelaskan pasangan itu yang berumur lingkungan pertengahan 20-an itu datang untuk meminta pertolongannya.

“Apa yang boleh saya bantu encik?”

Tanya Ustaz Abdullah kepada mereka. Si lelaki kelihatan malu-malu untuk menceritakan masalahnya manakala si perempuan mencubit paha lelaki itu mungkin meminta agar segera menceritakan masalah mereka. Ustaz Abdullah yakin masalah yang dihadapi oleh pasangan itu agak berat kerana berdasarkan pengalaman, lazimnya hanya mereka yang menghadapi
masalah besar saja akan pergi menemui kaunselor atau ustaz bagi mencari jalan agar kekusutan yang dialami mereka terlerai.

“Ustaz…macam ini, saya dan tunang saya ada masalah sikit. Ketika tidur, saya selalu nampak ular dalam rumah. Begitu juga dengan tunang saya. Seringkali ketika tidur, tunang saya menjerit-jerit. Dia kata ular besar datang membelitnya."

“Saya sendiri sudah takut hendak masuk di dalam semak kerana sering terbayang ada ular,” beritahu lelaki itu ringkas.

Mendengar masalah itu, Ustaz Abdullah termenung sejenak. Dia merenung memikirkan “penyakit” aneh yang dihadapi oleh pasangan itu.

“Awak pernah pukul ular ke?”

Ustaz Abdullah mengajukan soalan rambang . Bagaimanapun lelaki itu menggeleng kepala sambil memberitahu dia tidak pernah memukul ular. Lelaki itu turut memberitahu dia dan tunangnya jadi fobia kepada ular dan akibat itu badan mereka menjadi lemah tidak bermaya akibat sering terkejut.

Mereka juga menyatakan telah pergi menemui beberapa orang bomoh meminta air penawar agar kelibat ulat tidak tergambar lagi dalam bayangan matanya tetapi semuanya tidak menjadi. “Selalunya kalau jadi macam ni, pasti ada sebabnya.

Kalau tidak ada sebab tertentu, setahu saya perkara seperti ini tidak akan berlaku tambahan lagi berdasarkan pengamatan saya, awak berdua bukan terkena sihir,” kata Ustaz Abdullah yang menyedari pasangan tunang itu cuba menyembunyikan cerita yang sebenar kepadanya.
Namun lelaki itu tetap berkeras menyatakan mereka tidak pernah melakukan sesuatu kesalahan seperti memukul ular dan sebagainya.”Tak perlu hendak malu. Saya hendak tahu ini pun, bukannya saya bermaksud hendak campur hal encik tapi dengan mengetahui puncanya, mudahlah sikit saya berikhtiar kalau-kalau ada serasi, Allah akan makbulkan permohonan kita,” pujuk Ustaz Abdullah lagi.

Sebaik saja mendengar kata-kata itu, wajah mereka tiba-tiba berubah. Si perempuan pula tiba-tiba menitiskan air mata manakala yang lelaki tunduk ke bawah memandang lantai. Dia kelihatan malu untuk bertentangan mata dengan Ustaz Abdullah. “Macam ini Ustaz, sebenarnya saya kena belit ular sawa setahun yang lalu, sejak itu saya mengalami masalah ini, sering diganggu dengan bayangan ular. Tunang saya juga kena belit ular,” akui lelaki itu agak mengejutkan Ustaz Abdullah.

Ustaz Abdullah yang tidak begitu faham dengan penjelasan itu terus bertanya kepada mereka bagaimana cerita yang sebenarnya. Barangkali setelah yakin dengan keikhlasan Ustaz Abdullah untuk membantu, akhirnya pasangan itu menceritakan segala-galanya. Cerita lelaki itu, kejadian itu berlaku sebelum mereka bertunang. Pada suatu hari, mereka yang mengaku bekerja di sebuah syarikat yang sama di Shah Alam, Selangor mengatur janji untuk pergi ke sebuah tempat perkelahan di Selangor. Mereka yang kebetulan bekerja syif malam telah mengambil keputusan untuk pergi pada hari biasa kerana pada hari tersebut orang tidak ramai maka mudahlah mereka bermadu asmara dan bercengkerama.

Menurut lelaki itu lagi, sebelum itupun, mereka pernah pergi ke situ pada hujung minggu. Bagi mereka, pada hujung minggu tidak sesuai kerana, pengunjung terlalu ramai, maka menyukarkan mereka untuk bercumbu rayu. Itupun mereka memilih tempat terlindung tetapi tidak terlepas daripada gangguan pemuda-pemuda yang suka mengendap.

“Hanya dua bulan perkenalan, kami sudah terlanjur. Ketika saya dibelit ular tempoh hari, saya berkenalan dengan tunang saya ini sudah enam bulan.

Banyak kali sudah kami melakukan perbuatan terkutuk itu,” nyata lelaki itu sambil menangis. Sebaik saja sampai di kawasan perkelahan yang mempunyai sebatang anak sungai itu, dia menyorokkan motosikal di dalam semak. Manakala tempat mereka bersama terlindung di sebalik pokok balak berhampiran gigi air sungai. Pada tengahari itu memang sunyi. Seorang
manusia pun tidak kelihatan.

Bukan main seronoklah mereka berdua kerana dapat bermadu kasih tanpa gangguan, meskipun terbit rasa bimbang kalau ada yang mengintip di sebalik semak atau diserbu pihak berkuasa tapi perasan rindu dendam yang membara mengatasi segala-galanya. Di situ, pada mulanya mereka berbual-bual sambil berpegangan tangan. Kemudian melarat ke bahagian lain pula.


Seterusnya nafsu mula menguasai diri masing-masing. Berbekalkan kertas suratkhabar, ia dijadikan alas untuk mereka berbaring. Pakaian si perempuan dilucutkan satu demi satu, selepas itu yang lelaki pula menanggalkan pakaian. Mereka bercumbu rayu dan terus berzina tanpa menyedari di dalam rumpun semak di hujung kaki mereka berlengkar seekor ular sawa sebesar paha orang dewasa sedang mengeram.

“Kami tak sedar ada ular. Tengah-tengah buat benda tu, kaki saya tertendang ular itu menyebabkan dengan pantas ia terus menyerang dan membelit kami berdua. Ia berlaku dengan pantas sekali, tidak sempat kami hendak melarikan diri,” cerita lelaki itu dengan perasaan kesal. Akibat belitan ular sawa itu, mereka berdua merasakan ajal mereka akan tiba pada bila-bila masa kerana setiap kali mereka meronta, semakin kuat ular itu menjerut tubuh mereka.

“Saya menjerit sekuat hati meminta tolong. Perasaan malu sudah tidak ada lagi dalam diri saya pada masa itu. Yang penting, nyawa kami harus diselamatkan dan pada masa yang sama, saya semakin sesak nafas kerana belitan ular itu yang sungguh kuat dan mulutnya terngaga luas seperti tidak sabar-sabar hendak menelan saya,” beritahunya tanpa segan silu lagi.

Keadaan kekasihnya semakin lemah. Mukanya pucat lesi seperti sudah kehilangan darah. Lelaki itu tidak mampu berbuat apa-apa. Kudratnya tidak terdaya menandingi ular besar itu.
Dalam keadaan cemas, tiba-tiba muncul seorang pemuda dari sebalik semak sambil memegang sebatang kayu untuk memukul kepala ular itu yang hendak membaham kepala lelaki tersebut. Pemuda itu teragak-agak untuk memukul kepala ular sawa itu mungkin bimbang kalau terkena kepala lelaki itu. “Saya menjerit dan merayu agar ditolong dengan nada yang tersekat-sekat kerana sesak nafas. Kemudian pemuda itu dengan laju menghayun kayu sebesar betis itu beberapa kali mengenai kepala ular tersebut.

“Akhirnya, ular itu terkulai dan belitannya terurai. Saya tidak mampu bergerak lagi manakala kekasih saya pengsan. Pemuda itu memakaikan semula baju kami. Kemudian dia pergi meminta bantuan orang untuk menghantar kami ke hospital. Dia hanya seorang diri. Saya tidak pasti siapa pemuda itu dan dari mana dia datang. Saya syak mungkin pada mulanya dia sedang mengintai saya buat “projek,” cerita lelaki itu lagi. Akibat belitan ular tersebut, pasangan itu mengalami kecederaan agak teruk iaitu si lelaki patah satu tulang rusuknya manakala kekasihnya patah dua batang tulang rusuk.

Empat bulan selepas kejadian itu, mereka melangsungkan pertunangan dan merancang untuk berkahwin dalam masa terdekat setelah didesak oleh keluarga yang mengetahui kejadian itu. Bagi mereka, masalah sering dihantui oleh bayangan ular lebih perit daripada menanggung kesakitan akibat patah tulang rusuk.

Akibat “badi” itu, tidur malam mereka terganggu setiap malam dan walau kemana sekalipun berada,mereka terbayang berhampiran mereka ada banyak ular. Mendengar penjelasan lelaki itu, fahamlah Ustaz Abdullah apa sebenarnya yang terjadi. Namun sebelum merawat pasangan itu, beliau telah menasihatkan mereka agar bertaubat kerana telah melakukan perbuatan zina.

Ustaz Abdullah juga memberitahu mereka, berkemungkinan peristiwa dibelit ular itu adalah balasan Tuhan di dunia di atas perbuatan mereka itu. “Awak berdua patut bersyukur. Saya rasa Allah sayangkan awak berdua. Dia bagi azab kecil kepada awak berdua mungkin supaya awak insaf dan segera bertaubat. Kalau nak ikutkan, ramai orang berzina tetapi Allah tidak
mahu menunjukkan balanya di dunia ini, maka kerana tidak pernah dijatuhkan bala itu, mereka ini berterusan melakukan zina,” nasihat beliau membuatkan pasangan itu menangis tersedu-sedu sambil berjanji akan bertaubat serta berkahwin secepat mungkin.

Ustaz Abdullah memberi sebotol air penawar. Air itu digunakan untuk mandi dan minum. Di samping itu, Ustaz Abdullah menasihatkan pasangan itu agar sering mengingati Tuhan semoga penyakit fobia mereka hilang. Mereka pulang dengan wajah riang dan tidak lama kemudian lelaki itu menghubungi Ustaz Abdullah memberitahu mereka berdua telah sembuh sepenuhnya dan menjemput beliau hadir ke majlis perkahwinan mereka.

DIRIWAYATKAN OLEH IBNUL JAUZI BAHAWA :

“SESUNGGUHNYA NERAKA JAHANAM MEMILIKI TUJUH BUAH PINTU. YANG PALING MENAKUTKAN, PALING PANAS DAN PALING BUSUK BAUNYA ADALAH PINTU YANG DIPERUNTUKKAN KEPADA PARA PENZINA YANG MELAKUKAN PERBUATAN TERSEBUT SETELAH MENGETAHUI HUKUMNYA.”

Sumber: http://mran3238.wordpress.com/
http://resepirahsiaku.blogspot.com/2010/11/kisah-benar-dibelit-ular-sawa-ketika.html?spref=fb

Tuesday, November 16, 2010

Anak itu Pembawa Sial


(Sekadar Gambar hiasan)

Aku melihat wajah anak itu. Itulah anak keduaku, Tina. Berusia 5 tahun. Badannya yang kurus dan kepada dialah aku serahkan urusan rumahtanggaku. Walaupun dia baru berusia 5 tahun, aku sudah membebankan dia dengan kerja rumah seperti mengemas, mencuci pinggan dan menjemur baju. Ini kerana dia anak yang membawa malapetaka dalam hidupku. Setiap kali memandang wajahnya, aku jadi benci padanya. Tiba-tiba kenangan 5 tahun yang lalu datang mengusik jiwa. Suamiku tiada pekerjaan tetap. Kadang kerja, kadang tidak. Maka akulah yang bekerja keras menanggung keluarga. Ditambah pula aku disahkan mengandung anak kedua. Aku semakin tertekan. Suatu hari, aku mendapat tahu dia mempunyai kekasih. Mereka hampir berkahwin. Kami bergaduh besar. Dia tetap mahu berkahwin dengan gadis itu. Aku nekad ingin bertemu dengan gadis itu untuk berbincang. Setelah bertemu, aku merayu padanya supaya melepaskan suamiku. Untunglah gadis itu sanggup meninggalkan suamiku. Setibanya di rumah, aku teruk di pukul oleh suamiku setelah dia mengetahui dia tak jadi berkahwin dengan kekasihnya gara-gara aku. Aku hanya mampu menangis. Oleh kerana dendam , dia enggan mengakui bayi dikandunganku ini adalah bayinya. Dia menuduhku berselingkuh dengan orang lain. Puas aku memujuknya. Kukatakan bayi ini adalah zuriat kami. Namun dia enggan mengakuinya. Aku kecewa. Aku memukul-mukul perutku. Kerana kaulah semua ini berlaku. Kau memang pembawa sial. Kini Tina sudah berusia 5 tahun. Tiada kasih sayang untuknya. Dia membesar seperti hamba abdi. Sedikit kesalahan yang dilakukan, aku akan pukul dengan 'hanger'. Aku puas memukulnya. Pabila hari raya, dia hanya mendapat baju terpakai kakaknya sahaja. Kakaknya makan ayam goreng, dia hanya dapat kentangnya sahaja. Pabila bercuti aku hanya membawa kakaknya, Tina kutinggalkan dengan jiran. Padaku dia tak layak dapat itu semua. Dahulu aku senggasara kerana dia. Ibu mertuaku juga tidak menerima Tina. Katanya Tina bukan cucunya. Tina juga tak pernah mendapat belaian manja dari seorang neneknya. Hanya ibuku sahaja menyayangi Tina. Ah, orang tua itu tidak mengerti apa-apa. Kerana padaku, Tina anak pembawa malang.

Nukilan
Mama Rina

Thursday, November 4, 2010

Bisikan Syaitan



Bulan ini, genaplah usiaku menjangkau 29 tahun. Aku merenung kembali perjalanan yang aku lalui semalam. Bermula dari zaman kanak2, remaja hinggalah aku kini bergelar ibu. Kosong. Tiada apa yang boleh kubanggakan. Aku masih belum menjadi muslimah sejati. Auratku kadang ku tutup dan kadang ku buka. Solatku pula selalu ditinggal-tinggalkan. Hampa. Andai aku mati tika ini, apakah amalan yang boleh ku bawa? Masya-Allah. Lalu aku bertekad untuk berubah. Aku ingin menjadi muslimah sejati. Bermula dengan solat dan aurat, aku mula berkerudung dan menjaga solatku. Alhamdulillah.... Hatiku mula tenang. Sebulan kemudian, aku disahkan mengandung anak kedua. Ini bermakna, setelah aku berubah, aku dikurniakan rezeki pula. Aku menyambut dengan baik. Memang inilah yang aku nantikan setelah tiga tahun menunggu anak kedua. Aku mula berazam untuk membaca Al-Quran sehingga khatam di sepanjang tempoh kehamilanku. Setelah mengetahui diriku hamil aku terus membaca Al-Quran. Aku cuba memahami maknanya sekali. Setelah 3 bulan aku membaca al-quran, aku mula diganggu dengan bisikan-bisikan aneh. Aku tak tahu dari mana bisikan itu datang. Sehinggalah suatu hari bisikan itu membisikkan sesuatu yang fatal. "Usah di baca Quran ini, ini semua karangan Muhammad" . Aku terkejut. Serta merta aku menutup Al-quran. Aku dilanda ketakutan. Kemudian aku menghubungi sahabatku, katanya itu adalah bisikan syaitan. Katanya lagi, aku perlu kuat. Memang sukar untuk membuat kebaikan. Hampir seminggu Aku meninggalkan ayat-ayat Tuhan. Setelah memperolehi keyakinan dan disulami tasbih-tasbih, aku cuba melanjutkan bacaan al-quran ku. Walaupun bisikan itu semakin kuat menggodaku, aku semakin membulatkan tekad untuk membaca dan memahami firman-firman Nya. Sehinggalah ke saat aku melahirkan bayiku, aku disahkan menghidap diabetis. Aku terkejut, dan doktor memintaku untuk melahirkan anak secepatnya. Aku mula gusar. Aku masih mempunyai baki lima juz lagi untk aku habiskan. Sampai di rumah aku menangis sepuas-puasnya. Aku cuba menghabiskan bacaanku agar cita-citaku untuk khatam termakbul. Alhamdulillah, sebelum tarikh yang dijangkakan melahirkan bayi, aku berjaya khatam. Semasa usia kandunganku 9 bulan, aku dipaksa bersalin. Aku memilih bersalin melalui pembedahan. Alhamdulillah, semuanya berjaya, anakku sihat. Namun aku lihat terdapat perbezaan pada anak keduaku ini. Perkembangannya terlalu cepat berbanding kakaknya. Aku cuma pinta dia menjadi anak yang soleh dan pintar. Jangan jadi seperti aku yang penuh dengan dosa-dosa silam.

Tuesday, October 26, 2010

Aku Penagih Dadah Keranamu.



"Inilah keadaanku setelah ditinggalkan kau", kata Dali. Aku merenung wajahnya. Tiba2 aku terpandangkan lengannya yang penuh dengan bekas-bekas tusukan jarum. "Kau.....penagih?" soalku meminta kepastian. "Itu saja cara untukku melupakanmu". Katanya sambil menundukkan kepala. "Tapi, kenapa?" soalku. "Kenapa kau tinggalkan aku?" katanya seakan marah padaku. "Kerana dia, kau yang terlalu mempercayai kata-katanya." Dia mengeluh. Percintaan kami terputus kerana orang ketiga. Si dia yang cemburukan perhubungan kami, lalu fitnah di tabur agar kami saling membenci. "Seharusnya, kau tidak perlu percaya pada kata-katanya", kataku seakan menuduh dia. "Aku percaya padanya kerana dia sahabat karibku. Tak sangka dia begitu". Aku merengus. "Kembalilah padaku" pujuknya. "Sudah terlambat, aku tak mungkin kembali kepadamu. Lihatlah dirimu sekarang. Kau tunduk pada bisikan nafsu hingga kau menjadi penagih, kau tuduh aku puncanya?" kataku dengan nada marah. "Aku berjanji, aku akan tinggalkan benda2 haram itu. Kembalilah", pujuknya lagi. "Tidak, lupakah kau pada kemarahanmu sehingga kau menghina diriku suatu ketika dulu?" kataku sengaja membangkitkan kisah silam. "Aku khilaf, maafkan aku". "Lupakah kau kata-kataku yang tak akan menjengukmu lagi walaupun hanya untuk melihat mayatmu?". Kataku pada dia. "Aku ingat. Kenapa kau katakan itu padaku? Tariklah balik kata-katamu".Dia merayu lagi. "Kata2 itu sekadar membalas hinaan dan cacian kau padaku. Tak mengapa. Anggaplah episod cinta pertama kita sudah berakhir. Aku doakan kau akan mendapat pasangan yang lebih baik dariku. Bertaubatlah. Jangan kau tunduk pada nafsu itu lagi. Tinggalkan benda haram jadah itu" kataku sayu. "Ida, aku terima kesilapanku. Cuma pintaku, maafkan aku dunia dan akhirat. Doakan aku". Katanya mengakhiri pertemuan antara aku dan dia. "Aku juga". Aku mengangguk.

Nukilan
Shahidah Mansor (Bukan nama sebenar)
Kampung Pandan,
Johor Bharu

Sunday, October 10, 2010

Aku Pecahkan Zamrud RM1000

(Foto Zamrud bernilai Rm1000 akan di upload kemudian)
Kejujuran amat mudah dilafazkan, namun agak sukar di praktikkan apabila iainya pahit di telan. Begitulah yang kurasakan tatkala ditimpa musibah yang menguji kejujuranku sebagai penerima tempahan membuat cincin di salah sebuah kedai emas di daerahku.

Suatu petang, kedaiku dikunjungi seorang lelaki muda yang ingin membuat tempahan cincin suasa. Dia menunjukkan batu zamrud yang sederhana besarnya. Katanya, batu zamrud ini bernilai RM1000. Bolehkah aku menerimanya? Sangkaanku, pelanggan itu hanya bergurau. Mana mungkin batu sekecil itu berharga Rm1000? Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum kambing. Setelah mengambil keterangan butir-butir yang diperlukan, aku pun menghantar batu zamrud itu kepada tukang kedai emas itu untuk diikat dengan suasa.

Namun, setelah beberapa tahun, barulah tuan empunya batu zamrud itu menuntutnya. Namun atas masalah tertentu, empunya zamrud itu ingin mengambil batunya kembali. Aku terpaksa menyuruh tukang emasku membuka kembali batu di cincin itu. Entah bagaimana, batu itu retak dan kemudian pecah. Aku mula ketakutan. Aku pun tak tahu sama ada batu itu memang pecah semasa proses mengikat suasa ataupun pecah semasa kami membuka kembali batu itu. Akal jahatku mula merasuk jiwaku. Aku mula mencari batu yang seakan batu itu. Ah, nasib baik ada, cuma berat batunya tak sama. Bukankah lebih baik aku menukarnya daripada aku terpaksa menggantikan wang RM1000? Matilah aku jika batu yang pecah itu nilainya RM1000.

sementara menanti empunya batu zamrud itu datang, aku mula membuat kira-kira. Bagaimana jika empunya batu mengetahui bahawa batu yang akan kuberikan padanya itu bukan miliknya? Pelbagai persoalan bermain-main di benakku. Subhanallah.... Walaupun empunya batu itu tidak mengetahui, tapi Pencipta Batu zamrud itu Amat mengetahui. Akhirnya aku memutuskan untuk berkata benar walaupun pahit.

Selang beberapa jam, empunya batu itu datang untuk menuntut zamrud nya. Dengan nama Allah, nadaku sedikit menggigil, kutabahkan hati untuk berkata benar. Aku ceritakan keadaan sebenar dan akhir sekali aku meminta maaf. Pada mulanya, dia agak terkejut dan mukanya nampak merah menahan marah. Namun setelah diceritakan perkara ini berlaku tanpa disengajakan dan memberi jaminan akan membayar kembali nilai batu itu, barulah mukanya menguntumkan senyuman. Akhirnya, setelah perbincangan dan tawar menawar dilakukan, dia memintaku membayar separuh sahaja dari nilai batu itu sebenar. Aku mengucapkan kesyukuran. Tak mengapalah, biarlah aku rugi sedikit, tapi aku mampu menahan diriku dari menjadi seorang yang tidak jujur.

nukilan
Darwis Rahman
Kelantan

Wednesday, October 6, 2010

Perut Itu Penuh Arak



Hari ini aku pergi mengurut. Biasanya, aku akan ke rumah Pak Kassim, salah seorang tukang urut di daerahku. Ketika aku sampai, Pak kassim sedang mengurut pelanggannya. Aku menunggu di ruangan bersebelahan dengan bilik mengurut. Terdengar suara pelanggan Pak Kassim mengerang. Arrrgggg.... "Sabar ya" pujuk Pak Kassim sambil mengurut di bahagian perut. "Sebenarnya, perut suami anak ni agak keras. Biasanya minum air apa?" tanya Pak Kassim pada pelanggannya. Belum sempat si suami menjawab, si isteri yang menemani si suami mengurut mencelah. "Biasanya, saya sediakan air kopi atau teh untuk suami saya minum". Pak Kassim mengangguk-angguk. "Sebenarnya, kopi atau teh tidak bagus untuk di minum dalam kuantiti yang banyak. Banyakkan minum air putih, milo atau horlick." Nasihat pak Kassim.

Kemudian, dia menekan lagi di salah satu bahagian perut. Nampaknya, pelanggan Pak Kassim mengerang semakin kuat. "Kalau tak keberatan, boleh saya tau , selain air kopi dan teh, suami anak ni ada minum air apa lagi?" Duga Pak Kassim panasaran. Pada mulanya si isteri terdiam mendengar soalan itu, kemudian dia memberitahu juga akhirnya. "Sebetulnya, suami saya selalu bekerja di luar daerah. Untuk meraikan suami saya, teman-temannya selalu menghidangkan air setan kepadanya." Kata si isteri sambil tertunduk malu. "Astaghfirullah... Memang itulah yang terfikir di fikiran pakcik setelah melihat keadaan perut suami anak ini. Sesungguhnya... sepanjang saya menjadi tukang urut, saya sering bertemu dengan kes-kes seperti ini. kalau anak nak tahu, perut orang yang telah minum air itu memang berbeza dengan perut orang islam yang tak pernah meminum air arak. Air arak ini berbeza dengan air halal yang Allah jadikan. Air arak yang melalui perut kita ini, tidak dicernakan secara sempurna seperti air-air yang lain. Ia akan tertinggal di dalam perut kita. Yang tertinggal inilah yang akan menjadi penyakit dalam perut yang akhirnya bisa membawa kematian. Seperti arwah anak menantu saya, dia mati kerana arak. Itulah hikmah Tuhan mengharamkan Arak." Ujar Pak Kassim panjang lebar. Aku terkedu dengan penerangan Pak Kassim. Walaupun, perbualan itu di bilik sebelah, namun aku masih mampu mendengarnya dengan jelas. Subhanallah.. Hari ini aku telah mempelajari satu lagi ilmu yang aku tidak ketahui."Anak harus berhenti dari mengambil air setan itu lagi.Bertaubatlah..." Kata pak Kassim setelah mengurut pelanggan tersebut. Setelah pelanggan itu pulang, kini giliran aku pula yang diurut....


Nukilan
Azahari Omar
Johor Bahru

Followers

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails