header

Blog ini akan menampilkan kisah-kisah taubat yang diterima dari pembaca-pembaca melalui email, pengalaman penulis, dan lain-lain. Apa yang diceritakan adalah benar, cuma nama dan tempat dirahasiakan. Jika pembaca lain memiliki kisah-kisah taubat yang menarik, bisa dibagi bersama dengan pembaca lain untuk dijadikan panduan hidup. coretan-coretan ini dapat dikirim ke email najwainsyirah@gmail.com.

Followers

Saturday, June 12, 2010

Zaiton Sameon lihat dirinya disula



Penyanyi yg cukup popular suatu ketika dahulu, Zaiton Samion, pernah dibawa ke alam barzakh ketika dia mengalami koma selama lebih sebulan selepas mengalami kemalangan jalan raya pada tahun 1990 lalu.

Walaupun pengalaman itu sudah lebih sepuluh tahun berlaku, namun Zaiton masih dapat mengingatinua dengan jelas setiap detik yg dilalui semasa menziarahi alam kubur, khususnya mengalami seksaan neraka.

“Bila mengenangkan pengalaman itu, saya berasa cukup ngeri. Ia benar benar membuatkan saya insaf,” kata Zaiton kepada editor VARIASI, Rodly Fadly.

Ikuti pengalaman Zaiton itu.

Zaiton membuka matanya. Dilihatnya disekeliling. Dimana aku? Bisik hati kecilnya. Bilik itu terlalu saing bagi Zaiton. Tidak pernah dia sampai kesitu. Nak kata bumi, dia seolah olah berada diawang awangan. Tubuhnya terasa terlayang layang. Tiada siapa disitu. Sunyi dan bungkam. Dimana semua orang pergi? Dimana ayahnya, emaknya, adik adiknya dan kawan kawannya? Dan dimana anak tunggalnya, Irwan? Pertanyaan itu berasak asak menerjah di dlm fikiran Zaiton.

Di pandangnya sekeliling. Dia cuba mencari cari arah. Di depanya seoalah olah ada jalan tapi tiada berpenghujung. Di kiri kanan jalan itu tiada apa apa. Tiada pokok, tiada rumah dan tiada bangunan. Lapang selapang lapangnya bagai padang jarang padang terkukur.

Ah! Dimana aku ini? Tempat apa ini? Zaiton masih kebingungan. Dia cuba mengingati bagaimana dia sampai ke situ. Seingatnya sebelum itu, dia mengadakan pertunjukan pentas di sebelah utara tanah air. Sambutan cukup hebat. Penonton berasak asak memenuhi ruang pertunjukan utk melihat dia menyanyi.

Ketika dia menyanyikan lagu top hitnya, ‘Menaruh Harapan’, penonton ghairah bersorak sorak. Melihat itu Zaiton cukup bersemangat. Tubuhnya yg seksi dilenggang lenggokkan mengikut alunan lagunya.

Kemudian?

Zaiton cuba menginggatinya betul betul. Selepas persembahan itu, dia dan budak budak band pergi makan dan seterusnya bertolak pulang ke Kuala Lumpur dengan menaiki van. Di dalam van itu, Zaiton meriba anaknya, Irwan yg turut sama menemaninya ke pertunjukan tersebut. Lenguh ia meriba, dia menyuruh Irwan duduk di sebelahnya. Dan akhirnya Zaiton tertidur…

Hah?!

Zaiton terperanjat. Dimana Irwan? Di mana aku ini?

Mati?!

Apaha aku sudah mati? Dalam kuburkah aku?

Zaiton menjadi cemas. Dia berlari lari anak, tidak tentu arah tujuannya. Didepan dan kemudia berpatah balik ke belakang. Dia tidak tahu arah tujuannya. Didepan dan kemudian berpatah balik ke belakang. Dia tidak tahu kemana harus dituju.Tiba tiba Zaiton terhenti. Didepannya, dia melihat ramai orang. Bukan seoarang dua, tetapi berpuluh bukan, beratus ratus, tidak juga beribu ribu. Rasanya berjuta juta orang. Suara orang mengerang kesakitan dan bersahut sahutan. Ada yg terpekik terlolong meminta tolong. Yg menangis juga meratap bukan sedikit.Bila Zaiton menghampiri orang orang itu, dia dapt melihat mereka dengan jelas, mereka semua seolah olah berada dalam kawah yg besar, direbus dengan air yg sedang menggelegak. Badan mereka melecur, menampakkan isi mereka yg merah. Eeiii …. Ngeri Zaiton melihatnya.

Zaiton terpaku melihat suasana itu. Dia cuba menghulurkan tangan menarik narik mereka drpd kawah kawah itu tetapi walaupun nampak dekat tapi tangannya tidak sampai ke arah mereka.Tiba tiba Zaiton merasa bahang yg amat panas di sekelilingnya. Dia mendonggak keatas. Api yg menjulang dengan maraknya disekeliling dirinya. Sekelip mata api itu membaham tubuhnya.

‘Tolong! Tolong! Aduh! Sakitnya ..,’ Zaiton menjerit sekuat kuat hati sebaik sahaja api itu menjamah tubuhnya. Api itu berwarna kemerah merahan, membakar seluruh tubuh Zaiton dr hujung rambut sampai ke hujung kaki.

“Mak, ayah tolong Eton!” jarit Zaiton

Dia merasakan kesakitan yg amat sangat. Perit dan pedih. Sambil meronta ronta kesakitan, Zaiton menjerit jerit meminta pertolongan namun tiada seseorang pun yg datang membantunya. Api itu terus membakar tubuhnya sehingga menjadi rentung seperti kayu api. Ketika merintih kepedihan dek dibakar api itu Zaiton terdengar satu suara berkata:

“Itulah balasan kepada engkau yg tidak pernah bersembahyang, derhaka kepada ibu bapa, dedah aurat dan melanggar perintah agama.”

Zaiton mencari cari siapakan yang berkata kata itu tapi tidak kelihatan. Hanya suaranya yg kedengaran. Dia berasa lega kerana baru terlepas melalui pengalaman yg menyakitkan itu.

Namun sebelum habis keperitan yg dialami akibat dibakar, Zaiton terasa punggungnya ditusuk suatu benda tajam. Walaupun tidak kelihatan apakah bendanya namun Zaiton dapat merasai kepedihan yg amat sangat.

Tusukan diduburnya itu terasa masuk hingga ke dadanya. Pedihnya sukar digambarkan dengan kata kata. bisa dan ngilu. Sekali lagi Zaiton menjerit sekuat hati meminta pertolongan. Nama emak dan ayahnya dipanggil berulang ulang kali namun tiada siapa yg muncul.

“Inilah balasan orang berzina!” Sekali lagi Zaiton mendengar suara berkata kata. Zaiton hanya mampu menanggis mendengar kata kata itu.

“:Tolonglah jangan seksa saya lagi,” rayu Zaiton kemudiannya.Namun rayuan Zaiton itu tidak dipedulikan. Punggungnya terasa disula berulang ulang kali. Setiap kali disula Zaiton meraung menahan kesakitan. Selepa disula, Zaiton menerima azab ketiga. Kali ini tubuhnya dipalu bertalu talu dengan benda kerasa seperti rotan. Hancur lumat tubuhnya dipukul namun rayuan Zaiton agar dihentikan seksaan itu tidak diendahkan.

“Ingat, inilah pembalasan ALLAH kepada mereka yg ingkar akan suruhanNYA dan berbuat dosa semasa didunia. Bertaubatlah dan sedarkan rakan rakan artis kau akan perbuatan mungkar mereka.”

Kata kata itu mengakhiri seksaan ke atas Zaiton. Tidak lama selepas itu dia tersedar drpd koma dan mendapati kedua ibu bapanya berada disisi. Barulah dia tahu rupanya dia berada di hospital.

Pengalaman bertandang ke alam barzakh dan menyaksikan seksaan di neraka benar benar meninggalkan kesan mendalam kepada diri Zaiton.

“Saya mengakui banyak berbuat dosa sebelum kejadian itu. Saya melawan cakap emak dan ayah sendiri, mengabaikan sembahyang dan banyak lagi kemaksiatan yg saya lakukan. Mungkin itulah balasan yg saya terima.

“Begitupun saya bersyukur kerana ALLAH masih memberi kesempatan utk saya bertaubat dan kembali ke pangklal jalan. Saya dah insaf dan taubat,” kata Zaiton berulang kali. Zaiton berharap rakan rakan artisnya mengambil iktibar drpd pengalamannya ini.

“Menyanyi itu tak salah tapi janganlah membuat perkara perkara yg tak elok seperti mendedahkan aurat dan sebagainya,:katanya.

Menurut Zaiton, sebagai melaksanakan tanggungjawabnya, dia bercadang merakamkan lagu lagu berunsur nasihat jika diberi kesempatan oleh syarikat rakaman.

“Saya tak mahu menyanyi lagu-lagu yg mengkhayalkan lagi. Kalau boleh, saya mahu berdakwah melalui lagu,” kata Zaiton



Penerbitan asal: VARIASI Februari 2003
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

1 comment:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails