header

Blog ini akan menampilkan kisah-kisah taubat yang diterima dari pembaca-pembaca melalui email, pengalaman penulis, dan lain-lain. Apa yang diceritakan adalah benar, cuma nama dan tempat dirahasiakan. Jika pembaca lain memiliki kisah-kisah taubat yang menarik, bisa dibagi bersama dengan pembaca lain untuk dijadikan panduan hidup. coretan-coretan ini dapat dikirim ke email najwainsyirah@gmail.com.

Followers

Friday, September 12, 2014

Aku Izinkan Suami Kahwin



Aku menatap wajah sahabatku. Air oren di hadapannya di hirup tenang. Aku yang gundah gulana. "Kau gila Fiza. Nape kau izinkan suami kau kahwin lagi? Aku tak faham la dengan kau ni..". Marah ku. Dia pandang wajahku. "Aku harus bagaimana lagi, Freeda. Dia sayang sayang sangat gadis itu. Dibelikan hadiah. Dikirimkna wang". Aku ketap bibir. "Iyer.. aku tahu.. yang aku tak setuju.. kan gadis tu tolak suami kau... kau pegi pujuk budak tu buat apa? pujuk suruh kawini suami kau. Kau gila? " Marahku. Dia tersenyum. Entah senyum ikhlas atau tidak. "Aku kesian pada suamiku. Salahkah aku pujuk gadis itu untuk kahwini suamiku? Aku cuma inginkan dia bahagia... ". Aduh... macamana nak terangkan. "Fiza, aku bersyukur gadis itu tolak suami kau. Kau juga sepatutnya bersyukur dan berterima kasih dengannya. Tapi kau lagi pergi pujuk dia. Aku tak faham la...". Aku lagi pening. "Biarlah.. Aku sanggup menderita, asalkan suamiku bahagia", katanya sambil berlalu pergi... Aku terkaku... Inilah realiti kehidupan.
READ MORE
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Wednesday, June 11, 2014

Aku Kembali...

Aku Kembali Setelah beberapa tahun aku tidak menjenguk blog ini, Hari ini aku kembali. Aku seakan merajuk bila perompak itu masuk ke rumah ku lalu merampas laptop yang aku anggap nadi hidupku.... Alhamdulillah... Masih bernafas, terima kasih Ya Allah... memberi keizinan lagi untuk aku berdakwah lewat tinta ini... Terima kasih juga kepada pengunjung yang tak putus-putus kunjung ke blog yang tak berpenghuni ini.... Ikhlasku.. Freeda jiwaLara..
READ MORE
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Thursday, December 22, 2011

Dia campur arak dalam masakannya ; Buangkan saja lauk pemberiannya...



Pintu rumahku diketuk. Siti tercegat sambil memegang pinggan yang berisi lauk ayam masak kicap. Aku tersenyum. "Kak, ni ada sikit lauk untuk akak", katanya sopan. "Terima kasih, buat susah-susah je" jawabku ikhlas. Kemudian pinggan lauk itu bertukar tangan. Aku membalas balik dengan buah limau. Kemudian siti beredar.

Kemudian, sekali lagi pintu rumahku di ketuk. Rupanya Jenab yang datang. Dia tergesa2 masuk ke rumahku sambil menutup kembali daun pintu. Aku kehairanan. "Dibah, Siti bagi apa kat kau?" aku terkejut dengan soalannya. "Lauk ayam masak kicap.Salahkah? Atau Siti tak bagi pada kau...hehhehe", kataku mengusiknya. "Ish, kau ni. Aku kesini nak bagitau kau, si Siti tu kalau masak, dia akan tambahkan arak dalam masakannya.." Aku terkejut. "Arak???" mataku terbeliak."Iya...arak. Dulu dia pernah bekerja jadi maid dengan orang cina. Majikannya suruh masak campur ngan arak. Daging babi pun dia makan tau dulu...." Aku lagi terkejut dengar cerita Jenap sebentar tadi. "Mana kau tahu... mungkin dia dah bertaubat." Kataku untuk berbaik sangka pada Siti. "Taubat apanya. Aku duduk belakang rumah dia. Aku selalu nampak dia campur arak dalam masakannya. Bila aku tanya dia, dia mengaku. Dia kata dah terbiasa dari semenjak dia kerja di rumah majikan cinanya dahulu". Aku mengucap panjang..... Aku memang tak berapa kenal dengan Siti ni. Maklum la aku ni orang baru di sini.

"Lagi satu,baru2 ni dia ada buat jamuan akikah untuk anaknya. Kau tahu semua org kampung tak mahu datang ke jamuannya. Yang datang hanya orang masjid 10 orang dan 5 orang sedaranya saja.... ". Aku semakin keliru. "Kenapa?" Tanyaku panasaran. "Hai, ko tak tahu ke, Siti tu kejenya GRO kat kelab malam, lakinya tu pulak penagih. Dari mana dia dapat duit buat jamuan akikah tu? Kalau bukan dari duit GRO??" Sekali lagi aku mengucap panjang.... "Benarkah??" Iyalah.. Takkan aku nak tipu kau....Erm, ok la aku nak balik ni. Terpulang la pada kau nak makan ke tidak masakan ayam masak kicap Siti tu. Aku balik dulu. " Kemudian Jenap tergesa2 balik..... Aku kembali ke ruang dapur . Ku renung ayam masak kicap pemberian si Siti sebentar tadi. Ku belek2 masakan tersebut. Akhirnya, aku ambil jalan selamat. Aku buang saja masakan si Siti tu.
READ MORE
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Wednesday, December 21, 2011

Kasihan : Dia beri anaknya makan nasi dengan minyak.



Ini kisah benar. Kisah tentang jiranku. Sebenarnya aku baru berpindah ke kawasan ini. Kawasan sebuah perkampungan yang masyarakatnya hidup secara sederhana. Namun aku perhatikan jiranku ini agak miskin. Kehidupan mereka sekeluarga hanyalah mengambil upah membuang ekor taugeh untuk di hantar ke pasar-pasar di sekitarnya. Oleh itu, pendapatan mereka sekeluarga tidaklah semewah mana.

Suatu hari , ketika aku bertandang ke rumah mereka, aku terdengar anak kecil jiranku itu meminta nasi. Si ibu masuk ke dapur dan kembali dengan sepinggan nasi. Kelihatan anak kecil itu keriangan sambil menyambut pinggan dari ibunya. Aku terkejut lalu aku bertanya "mana lauknya?" . Dengan selamba dia menjawab " Tu... minyak lebihan. itulah lauknya..". Aku benar2 tak faham. "Apa!minyak? minyak kapak ke, minyak kelapa?" tanya ku seperti orang bodoh. "Minyak lebihan masak ikan tadi..." dia jawab selamba. Aku nak terpengsan dengar jawapannya............
READ MORE
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Sunday, October 23, 2011

Kenapa Aku Benci Menjadi Wanita Bertudung?

(Sekadar Gambar Hiasan)

Aku merupakan seorang wanita yang sederhana. Kulitku sawo matang dan memiliki seraut wajah yang manis. Aku mempunyai kekasih yang baik hati. Gaya kehidupanku adalah sederhana. Namun aku akui, aku bukanlah seorang gadis yang sosial. Kehidupanku sehari-harian adalah pergi kerja, pulang ke rumah dan memerap di rumah. Aku hanya keluar bertemu dengan kekasihku hanya pada hujung minggu sahaja.

Sehinggalah suatu hari, dia melamarku untuk dijadikan isterinya. Hatiku berbunga riang. Akhirnya impian aku untuk menjadi suri hidup kekasihku terkabul juga. Setelah mengikat tali pertunangan selama beberapa bulan, akhirnya kami pun melangsungkan perkahwinan. Perkahwinan yang diadakan amat meriah sekali. Pada malam pertamaku, dia meminta aku menjadi penemannya sehingga akhir hayatku nanti. Aku mengangguk. Dia memintaku lagi untuk menjadi isteri yang solehah, taat pada perintah Tuhan, Rasul dan suami. Menutup aurat selayaknya. Aku mengangguk lagi.... Untuk dia, aku sanggup lakukan apa sahaja, asalkan aku dapat bersama dengannya.

Pada tahun pertama semuanya berjalan lancar. Aku berusaha menjadi isteri yang solehah. Apa yang suami inginkan, sedaya upaya ku penuhi. Makan pakai dan juga auratku. Tak lepas selendang di kepalaku. Kami hidup aman dan damai.

Sehinggalah aku mendapat dua orang anak. Aku lihat, dia mula berubah. Dia mula memakai minyak wangi jenama yang mahal ke pejabat. Pulangnya pula kadang2 lewat malam. Masakan yang ku masak kadang2 tak disentuhnya. Bila aku ajak dia keluar, katanya penat. Semenjak hari itu, kehidupanku bertambah bosan. Penat melayan kerenah anak2 lagi, membuatkan aku lelah untuk berdandan.

Suatu hari, ketikaa ku ke shopping mall untuk membeli barang2 harian, aku terserempak dengan suamiku berjalan dengan wanita lain. Wanita itu free hair, bermini skirt, bermekap tebal dan bertumit tinggi. Setibanya suami ku di rumah, kami berperang besar. Dia tidak menafikan malahan dengan bangganya dia katakan dia mahu menikahi perempuan itu. Hancur luluh perasaanku. Pengorbananku selama ini adalah sia2. Kenapa dia memilih perempuan itu? Bukankah dahulu dia tidak menyukai wanita free hair? Akhirnya, dia katakan padaku, dia sudah bosan denganku. Pada hari itu jugak aku di ceraikan. Sejurus diceraikan, aku buang tudung di kepalaku. Aku menangis sepuas-puasnya.

Setelah berjaya mendapatkan hak penjagaan kedua anakku, aku nekad berpindah untuk memulakan kehidupan baru. Di tempat kerjaku, aku mula menukar penampilan diriku. Tiada lagi kerudung di kepalaku. Aku mula mengenakan mini skirt yang menampakkan betisku. Make up yang tebal menjadi kesukaanku. Baru sekarang aku puas. Aku suka menjadi perhatian lelaki2 berhidung belang di pejabatku. Hampir setiap hari juga, aku membuat temujanji keluar dengan mereka. Aku seronok dengan kehidupanku yang bebas dan menjadi perhatian mereka. Walaupun kadang2 aku sunyi, tetapi aku suka cara mereka melayanku. Aku pun tak tahu, sampai bila aku jadi begini. Adakah hatiku penuh dengan dendam dengan suamiku yang mendorong aku jadi begini atau aku yang bodoh dan tak ikhlas pada Tuhanku? Entah lah........

Seperti diceritakan Pn Aini (Bukan nama sebenar) kepada penulis
READ MORE
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails