header

Blog ini akan menampilkan kisah-kisah taubat yang diterima dari pembaca-pembaca melalui email, pengalaman penulis, dan lain-lain. Apa yang diceritakan adalah benar, cuma nama dan tempat dirahasiakan. Jika pembaca lain memiliki kisah-kisah taubat yang menarik, bisa dibagi bersama dengan pembaca lain untuk dijadikan panduan hidup. coretan-coretan ini dapat dikirim ke email najwainsyirah@gmail.com.

Followers

Tuesday, October 26, 2010

Aku Penagih Dadah Keranamu.



"Inilah keadaanku setelah ditinggalkan kau", kata Dali. Aku merenung wajahnya. Tiba2 aku terpandangkan lengannya yang penuh dengan bekas-bekas tusukan jarum. "Kau.....penagih?" soalku meminta kepastian. "Itu saja cara untukku melupakanmu". Katanya sambil menundukkan kepala. "Tapi, kenapa?" soalku. "Kenapa kau tinggalkan aku?" katanya seakan marah padaku. "Kerana dia, kau yang terlalu mempercayai kata-katanya." Dia mengeluh. Percintaan kami terputus kerana orang ketiga. Si dia yang cemburukan perhubungan kami, lalu fitnah di tabur agar kami saling membenci. "Seharusnya, kau tidak perlu percaya pada kata-katanya", kataku seakan menuduh dia. "Aku percaya padanya kerana dia sahabat karibku. Tak sangka dia begitu". Aku merengus. "Kembalilah padaku" pujuknya. "Sudah terlambat, aku tak mungkin kembali kepadamu. Lihatlah dirimu sekarang. Kau tunduk pada bisikan nafsu hingga kau menjadi penagih, kau tuduh aku puncanya?" kataku dengan nada marah. "Aku berjanji, aku akan tinggalkan benda2 haram itu. Kembalilah", pujuknya lagi. "Tidak, lupakah kau pada kemarahanmu sehingga kau menghina diriku suatu ketika dulu?" kataku sengaja membangkitkan kisah silam. "Aku khilaf, maafkan aku". "Lupakah kau kata-kataku yang tak akan menjengukmu lagi walaupun hanya untuk melihat mayatmu?". Kataku pada dia. "Aku ingat. Kenapa kau katakan itu padaku? Tariklah balik kata-katamu".Dia merayu lagi. "Kata2 itu sekadar membalas hinaan dan cacian kau padaku. Tak mengapa. Anggaplah episod cinta pertama kita sudah berakhir. Aku doakan kau akan mendapat pasangan yang lebih baik dariku. Bertaubatlah. Jangan kau tunduk pada nafsu itu lagi. Tinggalkan benda haram jadah itu" kataku sayu. "Ida, aku terima kesilapanku. Cuma pintaku, maafkan aku dunia dan akhirat. Doakan aku". Katanya mengakhiri pertemuan antara aku dan dia. "Aku juga". Aku mengangguk.

Nukilan
Shahidah Mansor (Bukan nama sebenar)
Kampung Pandan,
Johor Bharu
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails