header

Blog ini akan menampilkan kisah-kisah taubat yang diterima dari pembaca-pembaca melalui email, pengalaman penulis, dan lain-lain. Apa yang diceritakan adalah benar, cuma nama dan tempat dirahasiakan. Jika pembaca lain memiliki kisah-kisah taubat yang menarik, bisa dibagi bersama dengan pembaca lain untuk dijadikan panduan hidup.

Monday, August 16, 2010

Zina di pagi Ramadhan



Setiap kali Ramadhan tiba, setiap detik hatiku di hambat rasa pilu, sedih, dan berdosa pada Tuhan. Ini gara-gara aku telah melakukan sesuatu larangan Nya ketika umat islam semua sedang melaksanakan salah satu daripada rukun islam itu.

Kisahnya bermula ketika aku berhijrah di rumah makcikku di Perak ketika di bulan Ramadhan. Oleh kerana makcikku seorang yang agak sibuk dengan kerjanya, aku selalu sahaja bersendirian di rumah. Untuk mengelakkan rasa bosan, aku menyambut perkenalan seorang pemuda di sebelah rumah makcikku. Namanya Zaki. Zaki seorang yang baik dan pandai mengambil hatiku. Aku akui, aku tidak pernah bertemu dengan lelaki sepertinya. Cuma sayangnya, dia telah mempunyai kekasih hati. Ah, tak mengapalah. Aku cuma menganggapnya sebagai kawan baik sahaja. Selama aku tinggal bersama makcikku selama dua minggu, dialah satu-satunya sahabatku. Kami berkongsi cerita. Sehinggalah tanpa aku ketahui, dalam diam aku mula menyukainya.

Sehinggalah suatu hari di pertengahan Ramadhan, makcik ku terpaksa outstation. Tinggallah aku seorang diri di rumah. Zaki yang mengetahui hal itu menjemput aku bersahur bersamanya. Pada mulanya aku agak keberatan. Tapi setelah dipujuk, aku terpaksa bersetuju. Setelah berjanji, kami keluar bersahur bersama-sama di restoran 24 jam yang berdekatan. Setelah bersahur, kami berbual-bual dan lepas azan subuh aku minta diri untuk pulang. Bila tiba di hadapan rumah makcikku, dia minta izin tumpang membasuh muka. Dengan rasa berat hati aku membenarkan dia masuk ke rumah makcikku. Setelah dia masuk aku mengambil tempat di sofa. Setelah dia membasuh mukanya, dia tidak terus keluar. Dia menuju ke arahku. Aku mula kaget. Dia memegang tanganku. Dia melafazkan cinta. Aku terbuai dengan perasaanku yang sememangnya aku juga mencintai dia. Dan ketika 2 anak adam bersama, timbullah yang pihak ketiga yang tugasnya hanya menghanyutkan anak adam. Maka terjadilah zina di pagi Ramadhan. Sungguh aku amat kesal sekali.

Setelah beberapa hari kejadian tersebut, aku meminta izin makcikku pulang ke desa. Kukatakan padanya aku sudah rindu pada keluarga. Makcikku mengizinkan. Sesampai di kampungku, aku menelefon Zaki. Aku katakan padanya, aku mahu berkahwin dengannya. Dia memberi alasan dia perlu memutuskan hubungannya dengan kekasihnya terlebih dahulu sebelum menikahi aku. Aku bersetuju. Setelah sebulan aku menunggu, ternyata dia masih berhubung dengan kekasihnya. Lalu aku membuat helah. Aku katakan padanya aku telah hamil. Aku cuma mahukan reaksi darinya. Setelah dia mendapat tahu aku hamil, dia menyuruh aku menggugurkan kandungan itu. Katanya dia belum bersedia untuk bernikah denganku lagi. Dia menyuruhku menganggap kejadian tempoh hari sebagai memori indah yang datang bagai angin lalu. Di hujung talian itu aku menangis sepuasnya. Baru kutahu siapa dirinya. Dia cuma mahukan tubuhku sahaja. Cintanya untuk orang lain. Bodohnya aku dalam menilai dirinya. Kemudian aku memutuskan hubungan dengannya.

Bermula dari hari itu, aku mula mendekatkan diri pada Yang Esa. Untunglah aku tak hamil angkara dosa itu. Andai aku hamil, kasihan bayi itu. Kepada gadis-gadis yang telah membuat dosa, bertaubatlah. Janganlah serahkan jiwa ragamu kepada lelaki yang bukan suami kita yang sah. Jagalah dirimu. Sejahat-jahat lelaki, mereka pasti memilih wanita yang bertakwa.

amin
nukilan by email
Nur Hani (Bukan nama sebenar)

4 comments:

  1. mudahnya wanita dipermainkan

    ReplyDelete
  2. itulah jadinya jika nafsu beraja di hati

    ReplyDelete
  3. Namun wanita bertakwa tidak akan dijodohkan dengan lelaki penzina seperti firman Allah swt dalam Al-Quran surah An-nur ayat ke-3..

    ReplyDelete

Followers

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails