header

Blog ini akan menampilkan kisah-kisah taubat yang diterima dari pembaca-pembaca melalui email, pengalaman penulis, dan lain-lain. Apa yang diceritakan adalah benar, cuma nama dan tempat dirahasiakan. Jika pembaca lain memiliki kisah-kisah taubat yang menarik, bisa dibagi bersama dengan pembaca lain untuk dijadikan panduan hidup. coretan-coretan ini dapat dikirim ke email najwainsyirah@gmail.com.

Followers

Monday, January 31, 2011

Sami Buddha Beri Nombor Ramalan (Aku Tertipu)


(Sekadar gambar hiasan)

Artikel ini aku dapat semasa blogwalking mencari info tentang Sami Buddha yang bagi nombor ramalan . http://komunitisiambaru.blogspot.com/2009/02/sami-sesatkan-muslim-betul-ke.html


Sami Sesatkan Muslim, Betul Ke?
'Tok Guru' wat Siam giat sesatkan Muslim

Kami suri rumah beragama Islam, duduk di sebuah kampung di selatan tanah air. Sudah banyak kali kami terima risalah propaganda beberapa wat di Kedah dalam kotak pos kami, dihantar oleh posmen.

Kami bimbang, banyak orang Islam akan terpengaruh, jadi kami ajukan perkara ini kepada pihak tuan agar pihak tuan dapat ajukan pula kepada pihak berkuasa.
Pihak berkuasa tolonglah bertindak, sebelum ramai lagi orang Islam terpengaruh dengan propaganda yang dihantar oleh wat-wat ini. Tolonglah siasat kegiatan wat-wat ini.
Kami syak wanita-wanita yang menyertai satu skim "direct selling" menjadi sasaran kumpulan penyebar propaganda yang boleh membawa kemurtadan ini. Ini kerana kami sendiri adalah ahli kepada skim berkenaan. Kami percaya ada orang menjadi ejen dalam memberi nama dan alamat kami kepada pihak wat untuk menyesatkan kami.

Risalah dari WAT SUWANNARAM

Disertakan gambar beberapa gambar rahib Siam, paparan nombor ramalan yang menang dan testimoni berikut.

Saya Abdul Rashid berterima kasih kepada TOK GURU kerana telah menolong saya mengubah nasib saya, sebelum mendapat pertolongan dari TOK GURU, kehidupan saya sangat susah, suatu hari, saya terima risalah dari TOK GURU, saya rasa ada peluang membangunkan semula kehidupan saya, selepas itu saya pun hubungi TOK GURU dan saya ikut nasihat TOK GURU, akhirnya nombor RAMALAN yang diberi TOK GURU telah mengubah nasib saya.

Hubungi segera: 013-4379101. Alamat A10, Jalan Kodiang Batu 3� Kampung Putat, 06100 Kodiang, Kedah.


Risalah dari WAT NATAWEE

Disertakan gambar sami Siam dan testimoni berikut

Nama saya Hafizudin dari Selangor. Saya ingin mengucap terima kasih kepada TOK GURU kerana telah menolong saya membangunkan semula perniagaan. Dulu kebakaran telah berlaku pada kedai saya. Lagi pun kedai saya tidak mendapat sebarang pampasan dari Insurance. Sejak itu saya menghadapi masalah kewangan. Pada masa itu saya terima risalah dari TOK GURU. Masa itu saya tidak percaya kepada nasib nombor. Ramalan tetapi sudah tiada cara lain lagi. Saya pun hubungi TOK GURU untuk meminta nasihat. Akhirnya nombor Ramalan yang diberi oleh TOK GURU telah mengubah nasib saya.

Sila hubungi: 017-5645925. Alamat No 33, Kampung Lubok Rambai, 06350 Naka, Kedah.

Risalah dari Wat Pailom

Testimoni seorang lelaki tertulis: "Saya Mohd Syahir. ribuan terima kasih kepada Tok Guru kerana telah menolong saya mengubah nasib saya, sebelum dapat pertolongan dari Tok Guru, kehidupan saya sangat susah, satu hari saya terima risalah dari master, saya rasa ada peluang membangunkan semula kehidupan saya, selepas itu saya pun hubungi Tok Guru dan saya ikut nasihat Tok Guru, akhirnya nombor ramalan yang diberi oleh Tok Guru telah mengubah nasib saya."

Sila hubungi 012-4693323/ 019-4543885. Alamat: 13, Jalan Sri Awang, Batu 1/2, 06300 Padang Terap, Kedah.

(petikan daripada Harakah)

Aku turunkan rencana dari Harakah. Tajuknya "Tok Guru Wat Siam Giat Sesatkan Muslim" kurang senang dibaca. Orang Muslim tentu pandang Tok Guru Wat Siam hina kerana perdaya mereka. Orang Siam pula rasa Tok Guru mereka teramat hina kerana memperdaya orang. Soalnya betulkah perbuatan Tok Guru kami? Jangan-jangan ada pihak berkepentingan pergunakan nama Tok Guru dan watnya.

Bagi sesiapa (orang Siam) yang tahu, tolong berikan penjelasan. Walaupun hal ini berlaku lama sudah, tetapi persepsi orang terhadap Tok Guru Wat Siam terpesong. Seekor kerbau bawa lumpur, semuanya terpalit!

Artikel ini berhenti disini. Aku dapat mengagak, penulis blog ini adalah seorang melayu Buddha yang berasal dari Selatan Thailand. Aku pun tak pasti sama ada ini kerja sami Buddha atau org yang tak bertanggungjawab yang menggunakan nama sami buddha. Di sini aku ada satu cerita tentang seorang lelaki yang tertipu dengan risalah seperti ini. Kisah ini merupakan kisah benar. Dan nilai wang yang lelaki ini ditipu ialah RM15k. Banyakkan??

Email dari Zahar bin Adam (Bukan nama sebenar)

Namaku Zahar (bukan nama sebenar). Aku bukanlah dari keluarga senang. Tapi, aku mempunyai cita2 nak jadi senang. Sebagai seorang lelaki, aku pasti ingin memiliki kereta yang mewah, aksesori dan baju yang berjenama, rumah yang besar dan kehidupan yang lebih baik dari sekarang. Kerana sekarang aku cuma pekerja biasa sahaja yang hanya memperolehi gaji bulanan yang cukup2 makan untuk tanggung diriku sehari2.

Suatu hari aku menerima risalah dari tok guru siam yang bisa meramal nombor sekaligus menjadikan kita kaya raya. Pada mulanya , aku tak percaya. Tapi, apabila risalah itu sering di hantar ke rumahku, aku mula tertarik dengan testimoni2 mereka yang telah berjaya merubah hidup hanya dengan nombor ramalan yang tok guru berikan. 'Apa salahnya kalau mencuba', bisik hatiku. Aku mula mendail nombor tersebut. Seorang lelaki separuh umur (agaknya) sambut talianku. Aku mula menanyakan tentang risalah yang aku dapat. Aku ceritakan juga tentang keperitan hidupku. Pada mulanya dia meminta nama penuhku dan tarikh lahirku. Tanpa ragu2, aku memberikannya. Dia berjanji akan menghubungiku 2 hari lagi. Aku menanti hari dengan resah. Setelah genap dua hari, dia menelefonku. Katanya berdasarkan tilikan tok guru (dia hanyalah pembantu tok guru), namaku boleh menang nombor ekor RM400 ribu hingga RM700ribu. Benarkah? Aku menjadi teruja. Aku mula di buai angan2. Cuma katanya, masih ada halangan untuk aku mencapai impian itu, kerana ada org iri dengan ku. Aku terkejut, bagaimana ada org iri denganku, sedangkan aku ini miskin dan hina lagi... Katanya, dia akan hapuskan halangan itu, tapi dia memerlukan sedikit modal. Dia memintaku RM140 untuk membeli lampu lintang. Tujuannya menghapuskan halangan itu. Tanpa berfikir panjang aku memasukkan wang ke dalam akaunnya. Bukannya banyak sangat. Apalah sangat Rm140 tu berbanding ribuan ringgit yang akan aku menang nanti. Selang dua hari dia menelefonku lagi. Katanya dia telah hapuskan halangan itu. Aku berasa gembira. Dia ingin membuat perjanjian denganku, katanya andai aku menang nombor ekor itu aku kena tunaikan janjiku iaitu memberikan 10% hasil wang yang aku menang kepada tok guru dan watt, sedekahkan 10% kepada anak yatim dan sedekahkan 10% untuk org2 miskin. Tanpa berfikir panjang aku lantas setuju dengan perjanjian ini. Aku cuma keluarkan 30% sahaja, aku masih punya 70% lagi. Dia berjanji akan hantar nombor itu melaui pos pada hari khamis. Maka aku boleh membeli nombor itu pada hujung minggu. Katanya lagi, sekiranya aku dapat nombor itu, aku perlu merahsiakan nombor itu dapi pengetahuan sesiapa dan bukti pos laju mesti dihapuskan. Aku bersetuju. Aku menunggu nombor itu dihantar padaku. Dia hantar hari rabu. Sepatutnya sampai hari khamis atau jumaat. Namun apa yang aku tunggu tak kunjung tiba. Mungkin pada hari sabtu, bungkusan itu akan tiba. Namun, sangkaanku meleset. Bungkusan itu tetap tak tiba pada hari sabtu dan ahad, ianya tiba pada hari isnin. Aku buka juga bungkusan itu, ada sekeping kertas yang mencatatkan nombor ramalan. Aku lantas mengoyakkan dan membakar bukti pos laju dan aku cepat2 mengambil nombor itu untuk diperiksa dikedai nombor ekor. Benar!! nombor itu naik first prize... Kenapa nombor ni sampai lambat. Kalo tak aku dah menang besar.

Aku terus menghubungi pembantu tok guru itu. Aku ceritakan padanya, nombor itu mengena, tapi oleh kerana nombor itu sampai lambat, aku tidak memenangi apa2. Aku bertanyakan padanya kenapa dia tak sms je nombor tu. Dia kata, ada halangan persekitaran yang menyebabkan nombor itu sampai lambat. Untuk menghapuskan halangan itu, dia memerlukan rm2000 untuk membeli patung gajah. Patung gajah itu berupaya menghapuskan halangan persekitaran itu. Aku termangu. Rm2000? Banyaknya.... Dia memujukku, dengan menghapuskan halangan itu, mungkin tiada halangan lagi untuk aku memenangi nombor ekor itu. Untuk mendapatkan rm2000 tu aku terpaksa meminjam dari temanku, kukatakan padanya, aku akan bayar balik minggu depan (setelah aku yakin aku akan menang nombor ramalan pada minggu depan). Setelah aku memasukkan duit sebanyak RM2000 ke akaunnya, dia sms suatu nombor. Aku cepat2 pergi membelinya... Namun alangkah hampanya apabila nombor yang diberi melalui sms itu tidak berjaya sebarang hadiah. Aku rasa seperti di tipu. Aku menghubungi pembantu tok guru itu lagi. Katanya aku membeli salah hari. Dia memintaku RM4000 lagi . Katanya untuk membeli colok.Katanya lagi, andai nombor kali ini tak mengena lagi, dia berjanji takkan meminta dariku lagi. Sekali lagi aku meminjam lagi duit dari temanku. Untunglah temanku itu baik orangnya. Aku katakan padanya, aku perlu wang tersebut untuk dikirimkan pada ibuku di kampung kerana ibuku sakit tenat. Atas dasar sahabat, dia memberiku tanpa banyak soal. Dia memang benar2 teman sejatiku.

Namun sehari dari sehari, pembantu itu tiada memberikan apa2 nombor padaku. Kerjanya hanyalah meminta wang dariku. Aku pun tak tahu mengapa hatiku begitu lembut untuk memberikan wang padanya walaupun aku terpaksa berhutang pada along setelah temanku itu tidak mahu meminjamkan wangnya padaku lagi. Dia pandai memujuk dan aku pula terpedaya dengan tipu dayanya. Sehingga kini,aku sudah berhabis hampir RM15 ribu. Tapi, satu apapun aku tak dapat. Hari2 along tu duk mencari aku. Temanku pula duk menagih hutangnya.

Aku semakin bingung. Aku menilik2 telefon bimbitku. Tiba2 aku mendapat mesej dari pembantu tok guru itu. Dia meminta wang dariku lagi. Aku ambil telefon bimbitku lalu aku buka simkad itu, aku patah2kan simkad itu. Baru puas hatiku.

Setelah itu, aku terfikir nak buat laporan polis, namun malangnya aku tiada bukti. Inilah nasibku. Aku menyesal sangat, kerana ingin mengejar kesenangan aku gadaikan akidahku.

Sekarang aku sedar, tiada jalan mudah untuk berjaya. Jika diktakdirkan kita miskin, terimalah dengan redha. Kaya miskin itu ujian. Kalau nak kaya, berusahalah dengan jalan yang halal. Jalan Haram yang dicampur dengan dosa2 besar ni tak berkat. Jangan jadi seperti aku.
READ MORE
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Sunday, January 23, 2011

Aku Tak Mahu Bayar Air Tin Itu



(Bukan Gambar Sebenar)
Rasulullah bersabda yang maksudnya: “Wahai Saad! Perbaikilah makanan engkau, nescaya engkau akan dijadikan Allah seorang yang makbul doanya. Demi Tuhan, yang jiwa Muhammad ada dalam tangannya, sesungguhnya seorang lelaki yang melemparkan suatu suapan yang haram ke dalam perutnya, tidaklah akan diterima amalnya selama empat puluh hari. Barang siapa di antara hamba Allah yang tumbuh dagingnya dari harta yang haram dan riba, maka api lebih baik baginya.”

Ikuti kisah yang dikirimkan Nasir Ibrahim melaui emailnya. Semoga kisah ini memberikan pengajaran kepada kita. Berhati-hatilah memilih makanan. Pastikan Halal.

Aku mempunyai seorang teman. Dia berasal dari keluarga yang agak kaya. Tapi, kadang2 sifatnya yang teramat kedekut buat aku keliru benarkah dia ni sememangnya orang berada. Dia terlalu kedekut terutama soal makan. Apabila teman2 ingin meminjam wang, pelbagai alasan diberikan untuk mengelakkan wangnya dipinjam teman. Sekiranya teman2 itu terlalu berhajat meminjam, dia akan memberikan pinjam tetapi disertakan riba 10%.

Namun, setelah kejadian ini, aku telah memutuskan tidak mahu berkawan terlalu rapat dengannya. Suatu petang kami ke sebuah restoran untuk makan tengah hari. Kami memilih tempat yang agak terbuka. Tempat duduk kami berhadapan dengan kaki lima. Seperti biasa aku memesan nasi goreng dan teh limau. Dia pula memesan nasi berlauk dan air tin(tanpa ais). Kami makan sambil berbual kosong. Aku menjadi pelik apabila dia sedaya uapaya menghabiskan air yang di dalam tin itu sebelum dia menyentuh nasi di hadapannya. Kemudian dia membuangkan tin itu kedalam longkang. Kemudian dia memesan air suam. Setelah itu barulah dia makan seperti biasa. Aku cuba berlagak seperti biasa. Namun hatiku tidak tenang. Apakah sebenarnya yang ingin dilakukan? Kenapa tin itu dibuangkan ke dalam longkang sedangkan makanan kami belum lagi dikira.

Setelah hampir setengah jam menjamu selera, dia memanggil pelayan itu untuk mengira jumlah hidangan kami. Setelah aku membayar makananku, kini tiba pula giliran pelayan itu mengira makanannya. Pada permulaannya, pelayan itu hanya mengira nasi berlauk dan air suam sahaja. Namun, dia bertanya semula kepada bosnya, adaklah kami ada menmambah sebarang makanan atau minuman? Bosnya menjawab dari jauh yang menyatakan temanku ada menambah air tin. Dia terkejut. Dia menyatakan bahawa dia tidak pernah mengambil sebarang minuman tin sebelum ini. Dia akan membayar apa yang dimakannya sahaja. Kemudian, pelayan itu memanggil bosnya. Bosnya pun datang untuk menyelesaikan masalah tersebut. Tapi mati-matian temanku itu tidak mengaku yang dia pernah mengambil air tin itu. Oleh kerana tin itu telah di buang ke dalam longkang, maka mereka tiada bukti menuduh temanku mengambil air tin itu. Akhirnya pelayan dan bos kedai itu terpaksa mengalah. Mereka hanya mengira nasi berlauk dan air suam sahaja. Setelah itu kami pun beredar. Di dalam perjalanan pulang, aku bertanya soal tadi. Katanya dia sudah kerap kali melakukan taktik itu di restoran2 yang mengira makanan customer kemudian. Setakat ni, dia tak pernah kecundang dan ternyata taktik ini amat berjaya menjimatkan wangnya walaupun dia boleh menikmati air tin yang agak mahal harganya. aku beristighfar panjang.... "Sudah la tu. Nanti kalo ko kantoi, susah nanti" kataku padanya. Dia hanya merenungku. "Aku takkan kantoi la....aku akan buat lagi.hahhahaha" katanya sambil ketawa panjang. Aku terdiam. Aku tak percaya bahawa ada juga manusia yang sanggup melakukan penipuan dalam bab makanan. Aku rasa amat menyesal kerana tidak menerangkan kepada tuan kedai itu bahawa kawanku itu memang ada mengambil air tin di kedainya. Aku terlalu panik. Namun, sejak hari itu, aku berjanji, aku tak akan keluar makan dengan temanku yang kedekut itu. Cuma aku akan sentiasa berdoa semoga dia cepat insaf akan perbuatannya.
READ MORE
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Saturday, January 15, 2011

Makan Bubur Babi



Kisah ini adalah kiriman saudari Farisha melalui emailnya. Harap ambil jadikan tauladan.....


FARISHA menulis....

Ibuku sering menceritakan pengalamannya dan teman-temannya yang pernah menjadi tahanan Pol-Pot. Salah satu kisah yang masih aku ingati ialah kisah ibuku dipaksa makan bubur babi.

Petikan ini bermula....

Semasa menjadi tahanan Pol-Pot, suami isteri dipisahkan. Begitu juga anak dan ibu. Mereka dibahagi-bahagikan kerja mengikut peringkat jantina dan umur. Ada yang menanam padi dan pelbagai pekerjaan lagi yang berat-berat. Pol-Pot mengamalkan sistem ala komunis. Semua tahanan dikehendaki memakai baju hitam. Mereka diberi pekerjaan yang teruk-teruk. Siapa yang malas atau sakit akan di bawa ke satu kawasan untuk di bunuh. Ada yang disiksa terlebih dahulu sebelum di bunuh. Contoh penyiksaan yang sering dilakukan ialah menarik kesemua kuku tahanan dengan benda yang tajam, menebuk tapak tangan tahanan, memenggal kepala atau menimbus tahanan hidup2 ke dalam satu lubang maut. Orang islam di larang sembahyang. Masjid dijadikan kandang babi.

Semua tahanan dipaksa bekerja. Setelah penat bekerja , tahanan hanya diberikan makan bubur sahaja. Menunya berbeza-beza. Kadang-kadang bubur ikan dan kadang-kadang bubur babi. Bubur yang hanya ada beberapa butir nasik dalam semangkuk bubur. Ibuku tak mahu makan bubur babi. Dia melihat wajah teman-temannya. Ada yang berugama Islam sedang memakan bubur itu. Keadaan amat darurat. Sekiranya mereka tidak makan, mereka tiada tenaga untuk melakukan kerja seterusnya. Akibatnya mereka akan jatuh sakit. Boleh jadi mereka akan di bunuh sekiranya tidak mampu lagi melakukan pekerjaan itu. Ibuku masih menahan diri dari memakan bubur itu. Dia mengeluarkan beras goreng lalu mengunyah beras goreng itu satu persatu. Hatinya berdoa semoga beras goreng yang dibekalkan oleh nenekku mampu memberikan kudratnya untuk meneruskan kerja membajak sawah itu.

Malamnya, nenekku menggorengkan beras untuk dijadikan bekalan ibuku esok hari. Manalah tahu, menu esok sama denagn menu hari ini. Jangkaan nenek tepat. Menu makan tengahhari adalah bubur babi lagi. Kali ini ibuku diiuji lagi. Dia terpaksa makan beras goreng yang disimpan di dalam uncang diantara lipatan getah kainnya. Kemudian, ibu meneruskan kerja seperti biasa.

Pada hari yang ketiga, menu yang sama disajikan kepada tahanan-tahanan. Ibuku terpaksa menjamah beras goreng yang dimakannya secara sembunyi-sembunyi. Tiada sedikit perasaan kesal pun dihati kerana tidak makan bubur babi itu walaupun dibolehkan kerana darurat. Tiba-tiba seorang pegawai tinggi Polpot datang menemui ibuku. Cepat-cepat ibu sembunyikan beras goreng itu. "Aku dengar, kau sudah tiga hari tak makan bubur yang kami masak. Bagaiamana kau masih mempunyai tenaga untuk bekerja?" Tanya pegawai tersebut dalam bahasa Khmer. Kecut perut disoal begitu. "Mari ikut aku?" Ibu semakin risau. Ibu takut kalau mereka tahu ibu makan beras goreng yang dibawanya. Pasti ibu akan dihukum. Namun, dia membawa ibu ke ruangan dapur. "Gadis ini belum makan apa-apa lagi. Namun, dia masih bekerja seperti orang lain. Sediakan nasi bersama ikan masin untuk dia". Ibu bersyukur tatkala mendengar kata-kata pegawai itu. Petang itu, ibu dijamu dengan menu yang istimewa. Sudah lama ibu tak makan nasi. Inilah ganjaran bersabar di jalan Allah....
READ MORE
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Saturday, January 8, 2011

Suamiku Tak Solat (Bila Nur Tak Singgah Di Hati) - Bhgn 1



Ikuti luahan hati Farina Abdullah.....(bukan nama sebenar)

Aku merupakan seorang ibu dan juga isteri yang bekerja sebagai nurse. Aku memiliki segala-galanya, anak yang comel, suami yang penyayang dan aku akui, hidupku amat bahagia. Suamiku bekerja di salah sebuah syarikat swasta. Dahulu dia hanyalah kerani biasa sahaja, namun atas kerajinan dan usaha bersungguh2, dia kini memegang jawatan penting di tempatnya bekerja. Dia seorang yang penyayang, mengambil berat anak2 dan bijak mengambil hatiku. Dia amat bertanggungjawab terhadap keluarga kami. Nafkahku tidak pernah dilupakan. Sesekali dia akan mengajak kami melancong. Cuma, yang menggusarkan hatiku, suamiku tidak solat. Aku pun tak tahu di mana silapnya. Dahulu, semasa dia menjawat jawatan kerani, dia rajin bersolat. Dia akan solat dahulu sebelum ke pejabat. Tapi, setelah dia menjawat jawatan penting, aku jarang nampak dia bersolat. Dia akan ke pejabat tanpa bersolat. Aku sering tegur, "solat dulu, bang"... katanya "tak sempat". Aku hanya terdiam mendengar jawapannya. jika dia pulang ke rumah, dia tidak pernah solat maghrib dan isyak. Sesekali aku mengajak dia solat bersama, tapi ada saja alasan penolakannya. "Adakah abang solat di pejabat?" aku bertanya suatu hari. Dia mengangguk. Aku semakin terkejut, kenapa dia solat hanya di pejabat saja, sedang di rumah dia tidak pernah solat? Sebenarnya suamiku sudah dua kali terselamat dari kemalangan yang mengakibatkan keretanya remuk teruk, namun dia masih tidak insaf lagi.
Ermm... Entahlah.... Aku sering berdoa semoga nur akan singgah dihatinya. Tapi adakah aku hanya perlu berdoa tanpa melakukan apa2? Apa yang harus aku lakukan?

Farina Abdullah
Kedah
READ MORE
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails